contoh assignment fiqh ibadat

  • Interactivity
  • AI Assistant
  • Digital Sales
  • Online Sharing
  • Offline Reading
  • Custom Domain
  • Branding & Self-hosting
  • SEO Friendly
  • Create Video & Photo with AI
  • PDF/Image/Audio/Video Tools
  • Art & Culture
  • Food & Beverage
  • Home & Garden
  • Weddings & Bridal
  • Religion & Spirituality
  • Animals & Pets
  • Celebrity & Entertainment
  • Family & Parenting
  • Science & Technology
  • Health & Wellness
  • Real Estate
  • Business & Finance
  • Cars & Automobiles
  • Fashion & Style
  • News & Politics
  • Hobbies & Leisure
  • Recipes & Cookbooks
  • Photo Albums
  • Invitations
  • Presentations
  • Newsletters
  • Sell Content
  • Fashion & Beauty
  • Retail & Wholesale
  • Presentation
  • Help Center Check out our knowledge base with detailed tutorials and FAQs.
  • Learning Center Read latest article about digital publishing solutions.
  • Webinars Check out the upcoming free live Webinars, and book the sessions you are interested.
  • Contact Us Please feel free to leave us a message.

Fiqh Ibadah

Description: fiqh ibadah, read the text version.

No Text Content!

Dr. H. Khoirul Abror, M.H. (Lektor Kepala pada Fakultas Syari’ah IAIN Raden Intan Lampung) FIQH IBADAH

244 Halaman ISBN 978-602-0713-81-6 PENULIS: Dr. H. Khoirul Abror, M.H PENYUNTING: Selfietera PERANCANG SAMPUL: Arjasa Team PENATA LETAK: Arjasa Team Jl. Wonosari Km. 7 Kalangan Rt 7 No. 197 Yogyakarta 55197 Email: [email protected] www.aglitera.com Hp. 0851-0561-0052 Dicetak Oleh: CV. ARJASA PRATAMA BANDAR LAMPUNG www.percetakanlampung.com Hak Cipta dilindungi oleh Undang-undang. Dilarang memperbanyak sebagian atau seluruh isi buku ini tanpa izin tertulis

SAMBUTAN REKTOR UIN RADEN INTAN LAMPUNG Prof. Dr. H. Moh. Mukri, M.Ag Era global menghendaki Sumber Daya manusia Perguruan Tinggi yang handal baik dari kualitas maupun kuantitas. Dari segi kualitas, dilihat dari bobot keluaran (output) suatu Perguruan Tinggi disamping bobot mahasiswa dan alumninya. Juga ditentukan oleh kualitas tenaga pengajar Perguruan Tinggi yang bersangkutan dalam rangka mengemban tugas Tri Dharma Perguruan Tinggi yaitu Pendidikan dan Pengajaran, Penelitian dan Pengabdian pada masyarakat. Khusus Dharma Perguruan Tinggi yang kedua yaitu “penelitian” merupakan suatu yang condition sino quanon bagi para tenaga pengajar Perguruan Tinggi baik dalam bentuk penelitian lapangan, menulis makalah untuk bahan diskusi/seminar-seminar maupun menulis dalam bentuk buku. Tulisan sdr. Dr. H. Khoirul Abror, MH. yang berjudul “FIQH IBADAH” ini merupakan buku ajar yang telah disesuaikan dengan Topik inti kurikulum Nasional dan Lokal pada Fakultas Syari’ah sebagai penjabaran serta SK Rektor UIN Raden Intan tahun 2019. iii

Suatu usaha yang patut disambut gembira, karena disamping untuk menambah koleksi perpustakaan, juga dapat dibaca oleh masyarakat yang membutuhkannya. Hal seperti ini hendaknya diikuti oleh tenaga pengajar lainnya, Bandar Lampung, Oktober 2019 Rektor, Prof. Dr. H. Moh. Mukri, MAg NIP. 195904161987031 iv

KATA PENGANTAR Salah satu Mata Kuliah Dasar Keahlian (MKDK) yang ditetapkan oleh Fakultas Syari‟ah adalah “Fiqh Ibadah” dengan bobot 2 SKS.; Mata Kuliah Fiqh Ibadah ini berlaku untuk semua jurusan dan program studi pada Fakultas Syari‟ah; Mahasiswa diharapkan dari penetapan mata kuliah ini agar memperoleh pengetahuan yang memadai untuk ibadah pokok yang kian dapat diamalkan dalam kehidupan sehari-hari. Buku yang berjudul “FIQH IBADAH” ini merupakan buku ajar yang telah disesuaikan dengan Topik inti Kurikulum Nasional dan Lokal pada Fakultas Syari‟ah sebagai penjabaran Keputusan Menteri Agama RI No. 383 Tahun 1997 Tentang Kurikulum Nasional S1 dan keputusan Dirjen Binbaga Islam No.B/ 311/ 1998 sera SK rektor IAIN Raden Intan No. 104 Tahun 1998 Tanggal 15 Desember 1998. Fiqh Ibadah merupakan suatu disiplin ilmu yang wajib disajikan pada Fakultas Syari‟ah; Dan persoalan ibadah menjadi salah satu bagian dari Ilmu; Selama ini buku-buku rujukan yang digunakan mahasiswa dalam mata kuliah Fiqh Ibadah, adalah buku-buku yang ditulis oleh penulis-penulis klasik dengan menggunakan bahasa Arab; Buku-buku fiqh tersebut memuat persoalan-persoalan ibadah, juga memuat persoalan jinayat, hukum kekeluargaan dll. v

Penyusun buku ini merasa berkewajiban, disamping merasa terpanggil untuk membantu mahasiswa dalam mata kuliah Fiqh Ibadah dengan menulis buku “FIQH IBADAH” ini, yang mengacu pada kurikulum yang telah ditetapkan, serta buku ini merupakan penyempurna dari buku sebelumnya (Revisi). Diharapkan buku ini menjadi panduan bagi mahasiswa Fakultas Syari‟ah dalam memahami dan mengamalkan ibadah-ibadah pokok dalam kehidupan sehari-hari; Disamping tidak menutup kemungkinan bagi umat Islam lain yang merasa membutuhkannya. Kepada Penerbit, Seksi Penerbitan Fakultas Syari‟ah IAIN Raden Intan Lampung dan juga kepada semua pihak yang telah memberikan saran dan kritik yang membangun demi sempurnanya buku ini diucapkan terimakasih. Mudah-mudahan buku ini bermanfaat adanya Amin ya Robbal „ȃlamĩn. Bandar lampung, September 2019 Penyusun, Dr. H.Khoirul Abror, MH vi

DAFTAR ISI SAMBUTAN REKTOR UIN RADEN INTAN......................... iii KATA PENGANTAR ................................................................. v DAFTAR ISI ................................................................................ vii BAB I IBADAH....................................................................... 1 A. Pengertian Ibadah.................................................... 1 B. Ruang Lingkup dan Sistematika Ibadah ................. 4 C. Tujuan, Hakikat dan Hikmah Ibadah ...................... 6 D. Hubungan Ibadah dengan Iman .............................. 9 E. Macam-macam Ibadah Ditinjau dari Berbagai Segi.......................................................................... 10 BAB II ȚAHARAH ................................................................. 15 A. Pengertian Țaharah ................................................. 15 B. Hakikat dan Fungsi Țaharah ................................... 17 C. Sarana Țaharah ....................................................... 18 D. Hubungan Țaharah dengan Kebersihan, Kesehatan dan Keindahan Lingkungan .................. 32 BAB III WUḒU’, MANDI dan TAYAMUM........................... 35 A. Wuḑu‟...................................................................... 35 1. Pengertian dan Dasar Hukumnytua................... 35 2. Farḑu Wuḑu‟ ..................................................... 36 3. Yang Membatalkan Wuḑu‟ ............................... 43 4. Hal yang Wajib Dilakukan dengan Berwuḑu‟ .. 49 B. Mandi ...................................................................... 51 1. Pengertian dan Dasar Hukumnya...................... 51 2. Sebab yang Mewajibkan Mandi........................ 52 C. Tayamum ................................................................ 58 1. Pengertian Tayamum ....................................... 58 vii

2. Sebab yang Membolehkan Tayamum .............. 59 3. Benda yang Digunakan untuk Tayamum.......... 61 4. Yang Membatalkan Tayamum ......................... 61 5. Cara Bertayamum ............................................. 62 BAB IV ṢALAT ........................................................................ 65 A. Pengertian dan Kewajiban Ṣalat ............................. 65 B. Hikmah Ṣalat .......................................................... 67 C. Waktu-waktu Ṣalat ................................................. 69 D. Syarat dan Rukun Ṣalat .......................................... 72 1. Syarat-syarat Ṣalat ............................................ 72 2. Rukun Ṣalat ...................................................... 77 E. Sunat-sunat Ṣalat .................................................... 84 1. Sunat Ṣalat ........................................................ 84 2. Sunat Sebelum Ṣalat ......................................... 91 F. Yang Membatalkan Ṣalat ....................................... 93 G. Pembagian Ṣalat dari Berbagai Segi ...................... 95 H. Ṣalat Jama‟ah dan Keutamaannya .......................... 97 BAB V JANAZAH .................................................................. 101 A. Dianjurkan Dalam Menghadapi Orang Sakratul Maut ........................................................................ 101 B. Memandikan Janazah .............................................. 105 C. Mengkafani Janazah ............................................... 113 D. Menşalatkan Janazah .............................................. 117 E. Menguburkan Janazah............................................. 129 BAB VI PUASA ........................................................................ 135 A. Pengertian Puasa .................................................... 135 B. Macam dan Dasar Hukum Puasa ........................... 138 1. Macam-macam Puasa ....................................... 138 2. Dasar Hukum Puasa ......................................... 139 C. Rukun dan Syarat Puasa ......................................... 152 1. Rukun Puasa ..................................................... 152 2. Syarat Puasa ..................................................... 155 viii

D. Hikmah Puasa ......................................................... 158 E. Yang Membatalkan Puasa ...................................... 161 F. Cara Melaksanakan Puasa ...................................... 165 BAB VII Z A K A T .................................................................... 167 A. Pengertian Zakat...................................................... 167 B. Perbedaan Zakat dan Pajak ..................................... 172 C. Wajib Zakat............................................................. 176 D. Mustahik Zakat........................................................ 178 E. Harta yang wajib dizakatkan................................... 187 F. Kekayaan terpendam dan tambang ......................... 197 G. Hikmah dan Fungsi Sosial Zakat ............................ 198 H. Pengelolaan dan Penggunaan zakat ........................ 202 BAB VIII HAJI DAN UMRAH ................................................. 211 A. Pengertian Haji dan Umrah ................................. 211 B. Macam-macam Haji dan Cara Melaksanakannya ............................................... 214 C. Hikmah Haji ....................................................... 218 D. Syarat-Syarat Haji................................................ 220 E. Rukun Haji .......................................................... 225 F. Wajib Haji............................................................ 234 G. Sunnah-Sunnah Haji ............................................ 238 H. Yang Membatalkan Haji...................................... 239 DAFTAR PUSTAKA BIODATA PENULIS ix

BAB I IBADAH A. Pengertian Ibadah Kata Ibadah )‫ ( ِع َبادَة‬adalah berasal dari bahasa arab: َ‫ َع ْبد‬-ُ‫ يَ ْعبُد‬- ْ‫ ِع َبادَة‬yang secara etimologi berarti; tunduk, patuh, merendahkan diri, dan hina, artinya menurut Yusuf Qarḑawy tunduk, patuh dan merendahkan diri dihadapan yang Maha Kuasa1. Dengan demikian pemakaian bahasa arab \"‫ \" ِعبَادَة‬itu lebih ditunjukan kepada Allah, sementara \"‫ \" َع ْبد‬lebih ditujukan kepada selain Allah. Identik dengan pengertian Ibadah tersebut Hasbi As-Shiddiqi mengartikan Ibadah itu dengan: ța‟at, menu-rut, mengikut, tunduk dan juga berarti do‟a2. Secara terminology para ahli mendefinisikan arti Ibadah ini, dengan melihat dari berbagai disiplin ilmunya masing-masing3; Olehkarenanya maka rumusan-rumusan arti ibadah dapat dikemukakan sebagai berikut: Menurut Ahli Tauhid, dan Hadiś Ibadah adalah: ُ‫تْوحي ُد الله وتَ ْع ِظْي ُموُ َغايةَ الَتّ ْع ِظْيِم َم َع الَتَّدُلِّل والخُ ُضْوِع لَو‬ Artinya: Meng-Esakan dan mengagungkan Allah dengan sepe- nuhnya (menta‟zimkannya), serta menghinakan diri dan menun-dukan jiwa kepada-Nya. 1 Yusuf Al-Qarḑawy, Al-Ibadah fie al-Islam, Muassasah al-Risalah, cet.6, Beirut, 1979, h. 27. 2 Hasbi As-Ṣiddiqie, Kuliah Ibadah, cet. V, Bulan Bintang, Jakarta, 1985, h. 01 3 Ibid, h. 1-6 1

Firman Allah dalam Q.S. An-Nisa‟ (4): 36                    َ‫ الله‬ Artinya: “Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutu- kan- Nya dengan sesuatupun”. Nabi Saw bersabda: ِ‫ ا َلدُّ َعأُ ُم ُّخ ا ْل ِعبَادَة‬Artinya: Do‟a itu otaknya Ibadah. Menurut Ikrimah, salah seorang ahli hadiś mengatakan bahwa, Ibadah itu sama artinya dengan Tauhid. Lebih tegas lagi Ikrimah mengatakan, bahwa “segala lafaz Ibadah dalam Al-qur‟an diartikan dengan tauhid” Ulama Akhlak mengartikan Ibadah itu dengan definisi: ‫اَلَْع َم ُل ِبلطًا َعِة الْبَ َدنَِيِّة َوالِْقيَاُم ِبل ّشَرائِِع‬ Artinya: Mengerjakan segala bentuk ketaatan badaniyah dan menyelenggarakan segala syari‟atnya (Hukum). Menyimak definisi di atas, pengertian ini termasuk yang diwajibkan atas pribadi seseorang, baik yang berhubungan dengan diri sendiri, keluarga, maupun masyarakat secara keseluruhan (kelompok atau masyarakat sosial); Termasuk juga dalam pengertian Ibadah ini sebagaimana sabda Nabi Saw: ‫قال النبي هللا ىلص نظُْر الَّر ُجِل إِلى َوالَِديِْو ُحِبّاََلَُما ِعبَاَدةٌ رواه السيوطي‬ Artinya: “Memandang kepada ibu Bapak (kedua orangtua) kare- na cinta kita kepada mereka berdua, adalah Ibadah.” Hadiś Nabi Saw yang diriwayatkan oleh As-Suyuthi: ‫ رواه‬. ‫قال النبي صلى الله عليو وسلم اَلْعِبَاَدةُ َع ْشَرةُ أَ ْجَزاٍء تِ ْسَعةٌ ِمنْ َها ِف طَلَ ِب اْْلَلاَِل‬ ‫السيو طي‬ 2 BABI IBADAH

Artinya: Ibadah itu sepuluh bagian, sembilan bagian daripada- nya terletak dalam mencari harta yang halal. Ulama Tasawuf mendefinisikan Ibadah ini dengan membaginya kepada tiga bentuk sebagai berikut: Pertama; Ibadah kepada Allah karena sangat mengharap pahalanya atau karena takut akan siksanya. Kedua; Ibadah kepada Allah karena memandang bahwa ibadah itu merupakan perbuatan mulia, dan dilakukan oleh orang yang mulia jiwanya; Ketiga; Ibadah kepada Allah karena memandang bahwa Allah berhak disembah, tanpa memperhatikan apa yang akan diterima atau yang akan diperoleh. Menurut Ahli Fiqh (Fuqahȃ‟) ibadah adalah: ِ‫َما أ َّديْ ُت إِبتغاءً لَِو ْجِو اللِه وطلَبًا لِثََوابِِو ِف الآ ِخَرة‬ Artinya: Segala bentuk ketaatan yang dikerjakan untuk men- capai keriḑaan Allah dan mengharap pahala-Nya di akhirat. Bertolak dari beberapa definisi yang dikemukakan oleh beberapa ahli di atas dapat ditarik rumusan arti ibadah secara umum sebagai berikut: ‫اتَلْْععِبَِظاْيَدًمةُا ِلىوَُيواِطْلسبًٌما لِثََجَاواِمبِِوٌع لَِما ُِيُبّوُ اللهُ ويَْر َضاهُ قَْولً َكا َن أَْو فِْعلاً َجلِِيّا كان أْو َخِفِيّا‬ Artinya: Ibadah itu nama yang mencakup segala perbuatan yang disukai dan diriḑai Allah, baik berupa perkataan dan perbuatan, baik terang-terangan maupun yang tersembunyi, dalam rangka mengagungkan-Nya dan mengharapkan imbalan (pahala) dari-Nya. Rumusan pengertian Ibadah secara umum tersebut, men-cakup segala bentuk hukum, baik yang dapat dipahami makna-nya maupun BAB I IBADAH 3

tidak dapat dipahami maknanya seperti țaharah, şalat, baik yang berhubungan dengan badan seperti ruku‟, maupun yang berhubungan dengan lidah seperti żikir, bahkan yang berhubungan dengan hati seperti niat. B. Ruang Lingkup dan Sistematika Ibadah Membicarakan ruang lingkup ibadah, tentunya tidak dapat melepaskan diri dari pemahaman terhadap pengertian ruang lingkup itu sendiri. Oleh sebab itu menurut Ibnu Taimiyah (661-728.H/1262- 1327.M) yang dikemukakan oleh Ritonga,4 bahwa ruang lingkup ibadah mencakup semua bentuk cinta dan kerelaan kepada Allah, baik dalam perkataan maupun perbuatan, lahir maupun batin; Termasuk dalam pengertian ini adalah şalat, zakat, haji, benar dalam pembicaraan, menjalankan amanah, berbuat baik kepada orangtua, menjalin silaturrahmi, memenuhi janji, amar ma‟ruf nahi munkar, jihad terhadap orang kafir, berbuat baik pada tetangga, anak yatim, fakir miskin dan ibn sabil, berdo‟a, zikir, baca Al-qur‟an, rela menerima ketentuan Allah dan lain sebagainya. Ruang lingkup ibadah yang dikemukakan Ibnu Taimiyah di atas, cakupannya sangat luas, bahkan menurut Taimiyah semua ajaran agama itu termasuk ibadah; Hanya saja bila dikela- sifikasikan dapat dikelompokan kepada: Pertama; Kewajiban-kewajiban atau rukun-rukun syari‟at seperti: şalat, puasa, zakat dan Haji. Kedua; yang berhubungan dengan (tambahan dari) kewajiban di atas dalam bentuk ibadah-ibadah sunnat, seperti: żikir, membaca al-qur‟an, do‟a dan istighfar; Ketiga; semua bentuk hubungan social yang baik serta peme-nuhan hak-hak manusia, seperti: berbuat baik kepada orangtua, menjalin silaturrahmi, menyantuni anak yatim, fakir miskin dan ibn sabil. 4 Rahman Ritonga, dkk, Fiqh Ibadah, Gaya Media Pratama, Jakarta, 1997, h. 06 4 BABI IBADAH

Keempat; Akhlak insaniyah (bersifat kemanusiaan), seperti benar dalam berbicara, menjalankan amanah dan menepati janji. Kelima; Akhlak rabbaniyah (bersifat ketuhanan), seperti men-cintai Allah dan rasul-Nya, takut kepada Allah, ikhlas dan sabar terhadap hukum-Nya. Kelima kelompok tersebut dapat dikelasifikasikan secara lebih khusus yaitu ibadah umum dan ibadah khusus; Ibadah umum mempunyai cakupan yang sangat luas, yaitu meliputi se-gala amal kebajikan yang dilakukan dengan niat ikhlas dan sulit untuk mengemukakan sistematikanya; Akan tetapi ibadah khusus ditentukan oleh syara‟ (naş) tentang bentuk dan caranya. Secara garis besar sistematika ibadah ini sebagaimana dikemukakan Wahbah Zuhayli sebagai berikut5: 1. Țaharah 2. Ṣalat 3. Penyelenggaraan janazah 4. Zakat 5. Puasa 6. Haji dan Umrah 7. I‟tikȃf 8. Sumpah dan Kaffȃrah 9. Nażar 10. Qurban dan Aqiqah Kaitan dengan sistematika ibadah tersebut, buku ini akan membagi pembahasan itu kepada: 1. Ibadah 2. Țaharah (Wuḑu‟, Mandi dan Tayamum) 3. Ṣalat 4. Puasa 5 Wahbah Zuhayli, Al-Fiqhu al-Islamy waadillatuhu,I, Daar Al-Fikr, 1989, h. 11 BAB I IBADAH 5

5. Janazah 6. Zakat 7. Haji dan Umrah 8. Udhhiyah 9. Aqiqah 10. Sembelihan 11. Buruan Meskipun diakui buku ini diterbitkan dalam bentuk berseri (revisi dari buku sebelumnya) C. Tujuan, Hakikat, dan Hikmah Ibadah 1. Tujuan Ibadah Manusia adalah makhluk Allah yang paling sempurna dan dimuliakan (QS. At-Tin (95): 4); dan manusia diciptakan oleh Allah dimuka bumi ini bukan sekedar untuk hidup di dunia tanpa pertanggungan jawab6, tetapi manusia diciptakan oleh Allah untuk beribadah, hal ini dapat dipahami dari firman Allah (QS.Al- Mukminun (23): 115) ) ‫اَفَ َح ِسْبتُْم اََّّنَا َخلَْقنَا ُك ْم َعبَثًا َواََنّ ُم ْم إِلَْينَا لَ تُْرَجُعْوَن (المؤمنون ةاا‬ Artinya: Apakah kamu mengira, bahwa sesungguhnya Kami menciptakan kamu secara main-main (tanpa ada maksud) dan bahwa kamu tidak dikembalikan kepada kami? 7 Fiman Allah dalam (QS. Aż-Źȃriyȃt (51): 56) )٦٥ :‫َوَما َخلَْق ُت اْْلِ َّن َواْلِءنْ َس اِ َلّ لِيَ ْعبُ ُدوَن (الذاريات‬ 6 Ditbinperta, Proyek Pembinaan Prasarana dan Sarana Perguruan Tinggi, Ilmu Fiqh, I, Jakarta, 1983, h. 5-6 7 Direktorat Jenderal Bimas Islam, Direktorat Urusan Agama Islam dan Pembinaan Syari‟ah, Al-Qur‟an dan Terjemahnya, Kementerian Agama RI, 2010, h. 540 6 BABI IBADAH

Artinya: Dan aku tidak menciptakan Jin dan Manusia, melain- kan agar mereka beribadah kepadaku (menyembahku) 8. Dapat dipahami, bahwa Jin dan manusia diciptakan untuk beribadah, maka yang menarik untuk dipahami adalah apakah tujuan beribadah itu? Tujuan pokok beribadah adalah: Pertama, untuk menghadapkan diri kepada Allah dan mengkonsentrasikan niat dalam setiap keadaan, agar mencapai derajat yang lebih tinggi (mencapai taqwa). Kedua, agar terciptanya suatu kemaslahatan dan menghindarkan diri dari perbuatan keji dan mungkar; Artinya, manusia itu tidak terlepas dari disuruh dan dilarang, mengerjakan perintah dan menjauhi larangan, maka berlakulah pahala dan siksa, itulah inti dari ibadah 2. Hakikat Ibadah Hasbi As-Ṣhiddiqi9, seorang cendikiawan Muslim dalam kitabnya Kuliah Ibadah mengemukakan bahwa hakikat ibadah ialah: ‫لِْل َعاَِل‬ ‫ِبَ َّن‬ ‫اِ ْعتَِقاًدا‬ ‫َو َعظَ َمتِِو‬ ‫الْ َم ْعبُْوِد‬ ‫ِِبُ َحَبِّة‬ ‫الَْقلْ َب‬ ‫اللَُّريُْوْدِحِرُكيَوُنْالَْشَعأُْقلَُع ْنَحاِِقْيْسَقتِتَةُْشَعا ِر‬ ُ‫ُخ ُضْوع‬ ‫ُسلْطَاًًن‬ Artinya: Ketundukan jiwa yang timbul dari hati yang merasakan cinta terhadap Tuhan yang disembah dan merasakan kebesaran-Nya, meyakini bahwa bagi alam ini ada penguasanya, yang tidak dapat diketahui oleh akal hakikatnya. Seiring dengan itu hakikat ibadah dapat berarti: ‫ا ْستِ ْعبَا ُد الُّرْوِح َواِ ْخ َضاعَُها لِ ُسلْطَا ٍن َغْيِبِّي لَُِييْ ُط بِِو ِعلْ ًما َولَ يُْعر ُف لَوُ ُكْن ًها‬ 8 Direktorat Jenderal Bimas Islam, Direktorat Urusan Agama Islam dan Pembinaan Syari‟ah, Al-Qur‟an dan Terjemahnya, Kementerian Agama RI, 2010, h. 862 9 Hasbi As-Siddiqie, Op Cit, h. 7-8 BAB I IBADAH 7

Artinya: Memperhambakan dan menundukan jiwa kepada kekuasaan yang gaib, yang tidak dapat diselami dengan ilmu dan tidak dapat diketahui hakikatnya. Ibnu Kaśir, salah seorang ilmu tafsir mengemukakan bahwa hakikat ibadah itu adalah: ‫ِعبَاَرةٌ َع َّما َْي َم ُع َك َماِل الْ َم َحَبِّة َوالْخُ ُضْوِع َوالْخَْو ِف‬ Artinya: Himpunan dari semua rasa cinta, tunduk dan takut yang sempurna (kepada Allah). Mencermati beberapa definisi yang dikemukakan tentang hakikat ibadah di atas, dapat ditarik suatu pemahaman, bahwa Hasbi As-Ṣiddiqi memberikan tekanan bahwa, seorang mukallaf tidaklah dipandang beribadah (belum sempurna ibadahnya) bila seseorang itu hanya mengerjakan ibadah dengan pengertian fuqaha atau ahli uşul saja; Artinya disamping ia beribadah sesuai dengan pengertian yang dipaparkan oleh para fuqaha, diperlukan juga ibadah sebagaimana yang dimaksud oleh ahli yang lain seperti ahli tauhid, ahli akhlak dan lainnya. Dan apabila telah terkumpul padanya pengertian-pengertian tersebut, barulah padanya terdapat “Hakikat Ibadah”10 3. Hikmah Ibadah Ada beberapa hal dibalik keutamaan dan diwajibkannya beribadah; Allah memerintahkan dan mewajibkan bagi kita untuk beribadah itu, sudah barang tentu Allah telah mengetahui hikmah dibalik perintahnya tersebut; Dasar pijak Allah memparḑukan dan menetapkan pokok-pokok yang diwajibkan itu karena terdapat hikmah bahwa: Allah mewajibkan beriman, dengan maksud untuk membersihkan hati dari syirik, kewajiban Ṣalat untuk men-sucikan diri dari takabbur, diwajibkannya zakat untuk menjadi sebab diperolehnya rizki, mewajibkan berpuasa untuk menguji kesabaran 10 Ibid, h. 8 BABI IBADAH 8

keikhlasan manusia, mewajibkan haji untuk men-dekatkan umat Islam antara satu dengan yang lainnya, mewa-jibkan jihad untuk kebenaran Islam, mewajibkan amar ma’ruf untuk kemaslahatan orang „awam, mewajibkan nahi munkar untuk menjadikan cambuk bagi orang-orang yang kurang akalnya. Allah mewajibkan qişaş untuk memelihara dan meng-hargai darah manusia, menegakkan hukum pidana untuk mem-buktikan bahwa betapa besarnya keburukan dari barang yang diharamkan, mewajibkan untuk menjauhkan diri dari minu-man yang memabukkan dimaksudkan untuk memelihara akal, mewajibkan untuk menjauhkan diri dari pencurian dimak-sudkan untuk mewujudkan pemeliharaan harta dan diri, mewajibkan kita menjauhi zina (juga lesbian dan homosex) dimaksudkan untuk memelihara keturunan, memperbanyak keturunan, mewajibkan suatu kesaksian untuk memperlihatkan sesuatu yang benar itu adalah benar, mewajibkan menjauhi dusta untuk memuliakan dan menghargai kebenaran, mewajibkan perdamaian dimaksudkan untuk memelihara amanah untuk menjaga keseragaman hidup menuju jalan-jalan lurus, dan mewajibkan taat untuk menghormati dan menjunjung tinggi nilai- nilai kepemimpinan dalam suatu Negara11. Dapat dipahami bahwa, dengan mempelajari hikmah ibadah, mudah-mudahan dapat terlaksana kekhusukan, keikhla-san dan kenyamanan, sehingga pelaksanaan ibadah dapat tercapai sesuai kehendak Allah. D. Hubungan Ibadah dengan Iman Hubungan antara ibadah dan iman merupakan mata rantai yang tidak dapat dipisahkan, antara satu dengan yang lainnya, hal ini karena ibadah merupakan amal saleh yang dianjurkan bahkan merupakan tujuan utama adalah hidup dan kehidupan manusia di alam dunia ini. Sementara amal saleh merupakan implementasi dari iman kepada 11 Ibid, h. 13-14 9 BAB I IBADAH

Allah, dan Al-qur‟an banyak menjelaskan keterkaitan ibadah ini dengan kematian seseorang; diantaranya, (QS. Al-Kahfi (18): 110) : -‫فََم ْن َكا َن يَْر ُجْوا لَِقآِء َربِِّو فَلْيَ ْع َم ْل َع َملاً َصاِْلًا َولَ يُ ْشِرْك بِعِبَاَدِة َرَبِّو أَ َح ًدا (المهف‬ )‫اا‬. Artinya: Barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Tuhan-Nya, maka hendaklah ia mengerjakan amal yang şaleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadah kepada Tuhan-Nya. Firman Allah dalam QS. Al-„Aşar (103): 1-3 yang lafaz dan arti- nya sebagai berikut: ‫ْ)سٍر إِ َلّ اَلّ ِذيْ َن آَمنُوا َوَع ِملُوا ال َّصاِْلَا ِت َوتََوا َصْو ِب اْْلَِّق‬٣‫ُخ‬-‫ا‬:‫ََوواتَلََْوعا ِصَْصرْواَِِّنب ااْللِإَنّْصَِْبسا(َانلعلَِفصرْي‬ Artinya: Demi masa, sesungguhnya manusia dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan beramal şaleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran. Merujuk kepada dua ayat di atas, akan diketahui bahwa beribadah kepada Allah merupakan indikasi iman kepada yang gaib, meskipun orang yang beribadah itu tidak dapat melihatnya. Dan Allah telah bersumpah kepada masa tentang betapa akan mendapat kerugian bagi manusia, terkecuali itu yang apabila beriman dan beramal şaleh. Dengan demikian bahwa dengan beramal shaleh sudah termasuk didalamnya beribadah, dan beribadah harus ditopang akan keimanan yang tumbuh pada hati nurani seseorang. Olehkarenanya, maka antara iman dan ibadah akan selalu bertaut dan tidak mungkin akan terpisah. E. Macam-macam Ibadah Ditinjau dari Berbagai Segi Macam-macam ibadah ditentukan oleh dasar pembagiannya: Ditinjau dari segi ruang lingkupnya dapat dibagi kepada dua macam: 10 BABI IBADAH

1. Ibadah khȃşşah; yaitu ibadah yang ketentuan dan cara pelaksanaanya telah ditetapkan oleh naş, seperti: şalat, zakat, puasa, haji, dan lain sebagainya. 2. Ibadah „ȃmmah; yaitu semua pernyataan dan perbuatan yang baik, dilakukan dengan niat yang baik, semata-mata karena Allah (ikhlas), seperti: makan, minum, bekerja, berbuat kebaikan kepada orang lain dan sebagainya. Dilihat dari segi bentuk dan sifatnya ibadah dibagi kepada 4 (empat) macam: 1. Ibadah yang berupa perkataan atau berupa ucapan lidah, seperti: tasbih, takbir, tahlil, do‟a, tadarus Al-qur‟an, menya- huti orang yang sedang bersin, azan, istiqamah dan lain sebagainya. 2. Ibadah yang berupa perbutan yang tidak ditentukan bentuknya, seperti: menolong orang yang tenggelam, jatuh, menyelenggarakan pengurusan janazah, membela diri dari gangguan orang lain, dan sebagainya. 3. Ibadah yang dalam pelaksanaannya berupa menahan diri, seperti: puasa, I‟tikȃf (menahan diri dari jima‟) dan bermu- basyarah (bergaul dengan istri), wuquf di Arafah, Ihram, menahan diri untuk menggunting rambut dan kuku ketika haji. 4. Ibadah yang bersifat menggugurkan hak, seperti: membe- baskan orang yang berhutang dari hutangnya, memaafkan kesalahan dari orang yang bersalah12. Dilihat dari segi waktunya, keadaannya, Hasbi As-Ṣiddiqie membagi kepada 36 macam13, dan dalam buku ini hanya ditulis sebagiannya saja yaitu 11 macam: 1. Muadda‟ yaitu ibadah yang dikerjakan dalam waktu yang telah ditetapkan oleh syara‟. Seperti melaksanakan shalat 5 waktu yang 12 Ditbin Perta, Op Cit, h. 4-5 11 13 Hasbi As-Siddiqie, Op Cit, h. 22-30 BAB I IBADAH

masih dalam batas waktu yang ditetapkan, sehingga şalatnya disebut ada‟. 2. Maqḑi, yaitu ibadah yang dikerjakan setelah melampaui batas waktu yang ditetapkan oleh syara‟; Ibadah ini merupakan pengganti dari ibadah yang tertinggal, baik dengan sengaja atau tidak, seperti tertinggal karena sakit, dalam perjalanan dan tertidur; Pelaksanaan ibadah ini disebut qaḑa‟. 3. Mu‟ad, yaitu ibadah yang dikerjakan dengan diulangi sekali lagi dalam waktunya untuk menambah kesempurnaan, misalnya melaksanakan shalat secara berjama‟ah dalam waktunya setelah melaksanakannya secara munfarid/ sen-dirian pada waktu yang sama. 4. Muțlaq, yaitu ibadah yang sama sekali tidak dikaitkan waktunya oleh syara‟ dengan suatu waktu yang terbatas, seperti membayar kaffȃrat, sebagai hukuman bagi yang melanggar sumpah. 5. Muwaqqat, yaitu ibadah yang dikaitkan oleh syara‟ dengan waktu tertentu dan terbatas, seperti şalat lima waktu, bahkan termasuk puasa di bulan Ramadhan. 6. Muwassa‟, yaitu ibadah yang lebih luas waktunya dari waktu yang diperlukan untuk melaksanakan kewajiban yang di- tuntut pada waktu itu, seperti şalat lima waktu. Artinya seseorang diberikan hak mengerjakan şalatnya diawal waktu, dipertengahan dan diakhirnya, asalkan setelah selesai di-kerjakan belum berakhir waktunya. 7. Muḑayyaq, yaitu ibadah yang waktunya sebanyak dan atau sepanjang yang diparḑukan dalam waktu itu, seperti puasa. Dalam bulan ramaḑan, hanya dikhususkan untuk puasa wajib dan tidak boleh dikerjakan puasa yang lain pada waktu itu. 8. Mu‟ayyan, yaitu seperti ibadah tertentu yang dituntut oleh syara‟ seperti kewajiban atas perintah şalat, sehingga tidak boleh diganti dengan ibadah lain sebagai alternatif pilihan-nya. 12 BABI IBADAH

9. Mukhayyar, yaitu ibadah yang boleh dipilih salah satu dari yang diperintahkan. Seperti kebolehan memilih antara beristinja‟ dengan air atau dengan batu; atau memilih kaffȃrat sumpah dengan memberi makan orang miskin atau dengan memerdekakan hamba sahaya. 10. Muhaddad, yaitu ibadah yang dibatasi kadarnya oleh syara‟ seperti şalat fardhu, zakat. 11. Ghairu muhaddad, yaitu ibadah yang tidak dibatasi kadarnya oleh syara‟, seperti mengeluarkan harta dijalan Allah, memberi makan orang musafir. BAB I IBADAH 13

14 BABI IBADAH

BAB II ȚAHȦRAH A. Pengertian Țahȃrah Țahȃrah adalah berasal dari bahasa arab: ٌ‫طََهَر يَطُْهُر طُْهًرا طََهاَرة‬ yang berarti suci, sebagai lawan dari kotor (hadaś). Adakalanya suci menurut hakikat yang sebenarnya seperti bersuci dengan air, atau menurut hukum seperti bersuci dengan tanah ketika bertayamum. Demikian juga kesucian itu tidak hanya berarti suci dari haid, tetapi juga suci dari hadaś dan najis, suci dari lahir dan suci dari batin. Hukum bersuci ini adalah wajib, hal ini berdasarkan firman Allah QS. Al-Baqarah (2): 222 ‫إِ َّن اللهَ ُِي ُّب الَتَّّوابَِْْي َوُِي ُّب الْ ُمتَطَِّهِريْ َن‬ Artinya: Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaubat dan menyukai orang-orang yang mensucikan diri. Sebagai wanita dikatakan suci apabila ia sudah selesai haid. Pengertian suci disini tergambar dalam firman Allah QS. Al-Mȃidah (5): 06 ‫َوإِ ْن ُكْنتُْم ُجنُبًا فَا َطَّّهُروا‬ Artinya: Jika kamu dalam keadaan junub (hadaś besar), maka bersucilah. Firman Allah lagi dalam: QS. Al-Muddaśśir (74): 4 ‫َوثِيَا بَ َك فَطَِّهْر‬ Artinya: Dan pakaianmu maka bersihkanlah. Firman Allah lagi dalam: QS. Al-Baqarah (2): 25 . . . ٌ‫ فِيْ َها اْزَوا ٌج ُمطََّهَرة‬. . . 15

Artinya: …didalamnya (sorga) ada isteri-isteri yang suci… Menurut istilah fiqih, sebagaimana dikemukakan Abu Jayb, Sa‟dy bahwa țaharah adalah1: ‫َرفِْبُع َما َيْنَ ُع ال َّصلاَةَ َوَما فِْي َما َم ْعنَا َىا ِم ْن َح َد ٍث أَْو َنَا َسٍة ِبلْ َمآِء أَْوَرفْ ُع ُح ْك ِمِو ِبلُتَّرا‬ Artinya: Menghilangkan hadaś atau najis yang menyebabkan menghalangi shalat, ibadah dan sejenisnya, dengan air atau dengan tanah sebagai ganti dari air. )‫ِمْفتَا ُح ال َّصلاَِة أَل َطُّهْوُر (الحديث‬ Artinya: Kunci dari şalat adalah bersuci. Menyimak dasar hukum tentang țaharah di atas, dapat dipahami bahwa țaharah adalah merupakan suatu keadaan yang terjadi sebagai akibat hilangnya hadaś atau kotoran; Dan hadaś adalah suatu keadaan yang menyebabkan terhalangnya şalat (ibadah); Țaharah menurut syara‟ dibagi kepada dua bagian, yaitu țaharah minal hadaś (bersuci dari hadaś) dan țaharah minal khubuś (bersuci dari kotoran). Hadaś; dikenal dengan dua macam; pertama hadaś kecil (asghar); yaitu akibat mengeluarkan sesuatu dari qubul (kelamin; vagina maupun penis) atau dubur (anus) meskipun yang keluar itu dalam bentuk angin, termasuk juga akibat menyentuh kelamin dengan telapak tangan. Adapun yang dikatakan Hadaś besar (akbar); yaitu akibat mengeluarkan mani, bersenggama, haid, nifas, wiladah dan bagi orang kafir yang masuk Islam. Dengan kata lain, disebut hadaś kecil, yang apabila keadaan seseorang itu mesti disucikan dengan wuḑu‟ atau tayamum sebagai pengganti daripada wuḑu‟. 0rang yang tidak berwuḑu‟ atau tayamum disebut berhadaś kecil. Sedangkan 1 Abu Jayb, Sa‟dy, Al-Qomus Al-Fiqhiyah Lughotan wa Istilahan, Dar Al- Fikr, 1988, h. 233 16 BAB II TAHARAH

hadaś besar adalah suatu keadaan seseorang yang mesti disucikan dengan mandi dan/atau tayamum2 Bersuci dari hadaś diperlukan tiga cara, yaitu dengan berwuḑu‟, mandi (janab) dan tayamum sebagai pengganti dari wuḑu‟ dan mandi, sedangkan bersuci dari kotoran yaitu dengan cara menghilangkan kotoran itu pada tempat ibadah; pakaian yang dipakai dan pada badan seseorang. B. Hakikat dan Fungsi Țaharah Țaharah bila diterjemahkan kedalam bahasa Indonesia berarti “suci”. Dan Islam mengajarkan buat umatnya untuk senantiasa dalam keadaan suci, baik dari lahir maupun batin, karena Allah sangat mencintai orang-orang yang selalu memelihara kesucian dirinya, sebagaimana termaktub dalam firman-Nya QS. Al-Baqarah (2): 222 yang lafaz dan artinya sbb: ‫إ َّن الله ُِي ُّب الَتَّّوابَِْْي َوُِي ُّب الْ ُمتَطَِّهِريْ َن‬ Artinya: Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaubat dan menyukai orang-orang yang mensucikan diri. Ajaran kebersihan dan kesucian dalam Islam antara lain terlihat dari disyari‟atkannya ibadah şalat yang dilakukan lima waktu dalam setiap harinya. Untuk melaksanakan şalat, diawali dengan berwuḑu‟ dan atau mandi janab yang merupakan syarat sebelum melakukan şalat; dan dapat juga dilakukan dengan mensucikan batiniyah melalui pengesaan Allah swt, seperti menghindarkan diri dari menyekutukan-Nya (syirik, kufur), juga menghindarkan diri dari sifat-sifat tercela seperti dengki, iri hati, riya‟ dan lain sebagainya. Kesucian secara lahiriyah adalah menghindarkan diri dari terkena najis hakiki (seperti kotoran manusia yang mengenai badan, pakaian ataupun tempat dimana akan şalat), maupun najis hukmi 2 Kamil Musa, Ahkamal Ibadah, Shalat, Zakat, Shaum, Haji, Dar Al-Fikr, 1991, h. 27-28 BAB II TAHARAH 17

(seperti menimpa badan atau dengan kata lain dalam keadaan junub); jadi, secara umum kesucian lahiriyah dan batiniyah ini merupakan hakikat țaharah, sehingga dengan demikian orang yang dalam keadaan suci, dapat melakukan ibadah kepada Allah sesuai dengan perintah dan ajarannya; sedangkan fungsi țaharah merupakan syarat untuk keabsahan dari suatu ibadah. C. Sarana Țaharah Sarana atau alat untuk țaharah adalah dengan air dan tanah (debu) sebagai pengganti daripada air; baik air maupun tanah dapat digunakan untuk berwuḑu‟, mandi dan tayamum; Berwuḑu‟ digunakan untuk bersuci dari hadaś kecil, dan mandi digunakan untuk bersuci dari hadaś besar; diantara air sebagai sarana țaharah adalah: 1. Air Muțlaq Air muțlaq; yaitu air yang suci dan dapat digunakan untuk bersuci dari hadaś dan najis. Yang termasuk golongan air mutlaq ini, seperti air hujan, air sumur (air zam-zam), air salju (termasuk juga es, embun), air mata air, air sungai, dan air laut. Firman Allah dalam: QS. Al-Anfȃl (8): 11 )‫ اا‬:‫َويُنَّزُل َعلَيْ ُك ْم ِم َن ال َّس َمآِء َمآءً لِيُطَِّهُر ُك ْم بِِو (الأنفال‬ Artinya; Dan Allah menurunkan kepadamu hujan dari langit untuk mensucikan kamu dari hujan itu. Firman Allah dalam: QS. Al-Furqȃn (25): 48 ‫َوأَنَْزَل ِم َن ال َّس َمآِء َمآءً طَُهْوًرا‬ Artinya: Dan kami (Allah) turunkan dari langit air hujan yang sangat bersih. Firman Allah QS. Az-Zumar (39): 21 ‫أََلْ تََر اَ َّن اللهَ أَنَْزَل ِم َن ال َّس َمآِء َمآءً فَ َسلَ َكوُ يَنَابِيْ َع ِف اْلأَْر ِض‬ 18 BAB II TAHARAH

Artinya: Tidaklah engkau memperhatikan bahwa Allah telah menurunkan air dari langit, lalu Allah salurkan melalui sumber- sumbernya dibumi. ‫الْإِبَََّنْحنِرَْ؟رَك فُبقااَلْلبَ ْحرَرسوَوَلَْن ِامللُِهل‬.)‫ ُىفََصَالواِلءَّىَْطنّاُهلتْلَوهََُرو ََعَّضملَأْآْيََُِّونؤهبُِِوَاوَلَْسحََِلعُّّلَمطََمفَْشيْنََقتَااتَُوُلأَفَ(َتََيرََووارهَُسّضاْأوُلَخلِِمبَاآلسلِءةِه‬.:‫َمسصَعئَلنَاَلاىلَْقَارلِلْيلُجهَُلٌلعلَِمريوَُسنْوواَللْسََملاّالَملِءِه‬ Artinya: Seorang laki-laki bertanya kepada Rasulullah, dengan katanya: wahai Rasulullah, kami berkendaraan dilaut dan kami hanya membawa sedikit air, apabila kami wuḑu‟ dengan air itu, kami akan kehausan, apakah boleh berwuḑu‟ dengan air laut? Maka Rasulullah menjawab: laut itu airnya suci, bangkainyapun halal. ‫ )رواه‬.َ‫أَ َّن َر ُسْوَل اللِه صلى اللهُ َعلَْيِو وسَلَّم َد َعا بِ ِس ْجٍل ِم ْن َماٍء َزْمَزَم فَ َشِر َب ِمْنوُ فَتََو َّضأ‬ (‫أحمد‬ Artinya: Bahwasannya Rasulullah s.a.w minta diambilkan air satu ember penuh dari air zam-zam, lantas nabi minum dan berwuḑu‟ dengan air tersebut. 2. Air Musta’mal Air musta‟mal; yaitu air sisa yang mengenai badan manusia karena telah digunakan untuk wuḑu‟ dan mandi, disebut air musta‟mal. Sayid Sabiq mengutarakan bahwa air musta‟mal adalah: air yang terpisah dari anggota-anggota badan orang yang berwuḑu‟ atau mandi. Hukum air musta‟mal sebagaimana air mutlaq, suci dan mensucikan tanpa perbedaan sedikitpun; hal ini mengingat asalnya yang suci, dan tiada dijumpai suatu alasanpun yang mengeluarkannya dari kesucian itu.3 3 Sayyid Sabiq, Fiqh al-Sunnah, Beirut, Daar al-Fikri, Cet.IV, 1983, h. 25; dan Lihat juga, Fikih Sunnah, I, alih bahasa Mahyuddin Syaf, Cet. 13, 1994, h. 36); BAB II TAHARAH 19

Hadiś nabi yang menerangkan hal ini; diantaranya hadiś dari Ruba‟iyi‟ binti Mu‟awiz dalam menerangkan wuḑu‟ Rasulullah, ia berkata: Nabi mengusap kepalanya dengan sisa air wudhu‟ yang terdapat pada kedua tangannya, hadis ini diriwayatkan oleh Imam Ahmad, Tarmizi dan Abu Daud, yang dalam lafaz Abu Daud dikatakan: ‫إِ َّن َر ُسْوَل اللِه َصل َّى عليو وسَلَّم َم َس َح َرأْ َسوُ ِمن فَ ْضِل َماٍء َكانَ ْت بِيَ ِدِه‬ Artinya: “Sesungguhnya Rasulullah s.a.w mengusap kepalanya dengan sisa air wuḑu‟ yang ada pada kedua tangannya”. Hadiś lain dari Abu Hurairah: ُ‫ِمنْو‬ ‫فَفَاَكْنَِرنَْى َسُت‬ ‫طُُرِق الْ َم َديْنَِة َوُىَو ُجنُ ٌب‬ ‫َمَناَيْلَاَلِقنليَِهوُإُِكنَِّْنفَاتلْ بَُمََيْْعؤِماَََِِبنض‬:‫ِوفَُسَقبْواَسَلحَلّا‬:َ‫الَُلثفَّهَُقاَجعَاللءي‬.‫أَفََعََّلَنذ ََىىالَنََِّغبِّْبِيفَا ْغطََتَصَلهاَسََّىرٍةَل‬ ‫َواَََّن‬ ‫ ُكْن ُت ُجنُبًا‬:‫ُىَريَْرَةَ؟ فََقاَل‬ (‫ )رواه الجماعة‬.‫لاَ يَنْ ُج ُس‬ Artinya: “Bahwa nabi s.a.w menjumpai (Abu Hurairah) disalah satu jalan di Madinah, sedang ia dalam keadaan junub, maka ia sembunyi- sembunyi dari nabi, dan pergi kemudian mandi, barulah datang pada Nabi maka berkata Nabi: kemana engkau hai Abu Hurairah? Abu Hurairah berkata: aku sedang junub maka aku tidak senang bersama engkau sedang saya tidak berbadan suci, maka Nabi bersabda: Maha suci Allah sesungguhnya orang mu‟min itu tidak najis.” Hadiś lainnya dari Abdullah bin Umar: ‫الملِهالكَصلواَّىحمالدلهُ عليِو وسَلَّم ِف اََِّنٍء َوا ِح ٍد‬,‫ ادلنَرسُاسْءوِلى‬,‫َعالب َوىداوَعدْه‬,‫ا ُلروايَهتَاَلوب َّضخاُؤرَني‬.‫يََكْاشَرَنعُْاولنَِّن َسبِاِوءَََُِوجاْيلِّرًعاَج‬ dan lihat juga, Proyek Pembinaan Prasarana dan Sarana Perguruan Tinggi, Ditbin Perta, Op Cit, h. 15 20 BAB II TAHARAH

Artinya: dimasa nabi laki-laki dan perempuan wudhu‟ dalam satu tempat, mereka mengambil air dalam bejana itu semua. Hadis yang diriwayatkan oleh Maimunah: ‫ ُكنْ ُت اَ ْغتَ ِس ُل اَََّن َوَر ُسْوَّل اللِه َصل َّى اللهُ َعلَيِو َو َسَلَّم ِم ْن اََِّنٍء َوا ِح ٍد ِم َن الْحَنَابَِة‬:‫قَالَ ْت‬ Artinya: Maimunah berkata, kami telah mandi junub bersama Rasulullah s.a.w dalam satu tempat. Hadis ini ditarjihkan At-Tirmidzi dan ia berkata bahwa hadis ini Hasan Ṣaheh. Menyimak naş hadiś di atas, akan diketahui bahwa air yang telah digunakan untuk wuḑu‟ maupun mandi boleh (sah) untuk bersuci, sebagaimana air mutlaq, selama tidak bercampur atau terkena najis. Dan sekaligus membuktikan bahwa badan manusia muslim yang berwuḑu‟ atau mandi tidaklah najis, bahkan hukumnya suci. 3. Air yang dicampur dengan barang yang suci Air yang bercampur dengan barang yang suci, seperti bercampur dengan sedikit air sabun, atau bercampur dengan sedikit air mani dan lain sebagainya. Hukumnya suci selama air itu terjaga kemutlakannya, sehingga tidak merubah nama air itu menjadi bukan air mutlak lagi; Tetapi kalau campurannya banyak sehingga merubah namanya bukan air mutlak lagi, bahkan air sabun umpamanya, maka hukumnya suci tetapi tidak mensucikan. Serangkaian dengan hal ini dapat disimak hadiś dari Umi Ațiyah mengatakan: ُ‫ْشَكاِعِاْْغفرُِْنَوَاسًرالْإِنََأََّيهْاوه‬:َ‫َرَِةلأ‬:‫يإِوفَْنلََوَّمََارسأََليّْفََمََُُّرتْغِحَِِبنَْْاَيٍآء َذتََُّوُنوفِِّهُسيَ ْفدَْأٍَترْعاَِبْوطاَنَاَتََّْجنوَُعْل\"ِحََنزيْْقنََِوهُفْبفَا\"َْقلاآفَََِلقخا‬,‫َاَخكْا)َفًُسرراْواوُسًهراْأَواَْوفللَِإجأاََذملاالْكهِعثَفَةْرر(ْغَصلُُِمََّتّْىنفَاألَذَلاِذهُلَِنَِّعنكل‬.َ‫ثتَََدَلشْعْياََِخًئًًنثاَلإِأَِمَْزاَعوَْنلَريْهَُن‬ BAB II TAHARAH 21

Artinya: Telah masuk keruangan kami Rasulullah s.a.w ketika meninggal putrinya Zainab, maka nabi bersabda: Mandikan dia dengan tiga, lima kali atau lebih bila engkau mau, dengan air dan daun bidara, dan campurlah yang penghabisan dengan kapur barus atau sedikit kapur barus, bila sudah selesai beri tahu padaku, setelah selesai kami sampaikan kepada Nabi, diberikannyalah kain kepada kami, dan berkata Nabi: Balutkanlah kain itu kepadanya. 4. Air yang bercampur najis. Air yang bercampur dengan najis, seperti air yang bercampur dengan air seni manusia, atau air yang bercampur dengan bangkai, tidak boleh dipergunakan sama sekali untuk menghilangkan hadas maupun kotoran. Najis-najis yang bercampur dengan air suci ini, ada yang telah disepakati oleh ulama mengenai kenajisannya dan ada pula yang dibedakan. Adapun perincian yang telah disepakati oleh ulama mengenai kenajisannya adalah: a. Daging babi dengan seluruh bagian-bagian tubuhnya, dan daging bangkai selain hewan air (yang disembelih selain atas nama Allah). Firman Allah dalam QS. Al-Maidah (5): 03 yang lafaẓnya: ... ‫ُحِّرَم ْت َعلَْي ُك ُم الْ َمْيتَةُ َوال َّدُم َولَحُْم الْخِْنِزيِْر َوَمآ أُِى ّل لِغَِْي اللِه بِِو‬ Artinya: Diharamkan bagimu (memakan) bangkai, darah, daging babi dan (daging hewan) yang disembelih selain atas nama Allah. Bagian tubuh yang terpisah dari hewan yang masih hidup termasuk juga najis, kenajisannya ditetapkan berdasarkan hadiś Nabi s.a.w sebagai berikut: ‫َوِى َي‬ ‫الْبَِهْي َمِة‬ ‫ِم َن‬ ‫َماقَطَ َع‬ :‫قَا َل‬ ‫وسَلَّم‬ ‫عليو‬ ُ‫الله‬ ‫أَ َّن الَنِّ ُّب َصَلّى‬ ِ‫اَِب َواقِ ِد اَلّيْ َث‬ ‫َع ْن‬ ‫ رواه‬.ٌ‫فَ ُهَو َمَيّتَة‬ ‫َح ٌّي‬ ‫ابوداود والترميذي‬ 22 BAB II TAHARAH

Artinya: Dari Abi Waqid al-Lais, sesungguhnya Nabi s.a.w bersabda: apa yang terpisah dari binatang yang masih hidup adalah najis. b. Darah yang mengalir Berdasarkan firman Allah QS. Al-An‟ȃm (6): 145 yang lafaznya sbb:                                ِ‫ الله‬                          Artinya: Katakanlah: \"Tiadalah aku peroleh dalam wahyu yang diwahyukan kepadaKu, sesuatu yang diharamkan bagi orang yang hendak memakannya, kecuali kalau makanan itu bangkai, atau darah yang mengalir atau daging babi, karena Sesungguhnya semua itu kotor, atau binatang yang disembelih atas nama selain Allah. \". Dimaksud dengan darah mengalir disini adalah darah yang mengucur, termasuk dalam pengertian ini adalah nanah yang mengucur, darah Haiḑ, Nifas dan Wiladah; Abu Hurairah mengatakan bahwa “tidak mengapa luka dibawa şalat yang apabila hanya menetes setetes dua tetes saja”; Dengan demikian darah nyamuk dan darah atau nanah yang menetes dari bisul yang menimpa badan atau pakaian tidaklah mengapa (dima‟af). c. Kotoran dan Air Kencing (air seni) Telah disepakati oleh Mujtahidin, kenajisan kotoran dan air seni (kencing) manusia, kecuali air seni anak laki-laki yang belum makan sesuatu selain air susu ibunya. Lain halnya dengan air kencing bayi perempuan, maka hukumnya najis dan cara mensucikannya dengan membasuh sesuatu yang terkena air kencing tersebut. Hal ini berdasarkan HR Al-Jama‟ah Nabi bersabda: BAB II TAHARAH 23

‫ فَِإ ْن طَعِ َما غُ ِس َل‬.‫ َوُى َّن َماَلْ يَطَْع َما‬.‫ َوبُْوُل الْجَا ِريَِة يُغْ َس ُل‬,‫بُْوُل الْغُلاَِم يُنْ َض ُح‬ ‫رواه أحمد وأصحاب الستة إلاالنساءي‬.‫بَْوُُلَُما‬ Artinya: Air kencing anak laki-laki diperciki air, dan air kencing perempuan dibasuh, hal ini selama keduanya belum makan makanan sesuatu (kecuali air susu ibunya, kalau keduanya sudah makan-makanan (sesuatu), maka dibasuh air kencing keduanya. Menyikapi keringanan (Mukhaffafah) memercikan air kencing anak laki-laki disini, sebagaimana diceritakan dari hadis Ummu Qais yang artinya: ”Bahwa ia pernah datang kepada Nabi dengan membawa bayi laki-laki yang belum sampai usia untuk diberi makan-makanan, dan bahwa bayi itu kencing dalam pangkuan Nabi. Maka Nabipun meminta air lalu memercikannya (menebarkan air dengan jari, sekira-kira tidak cukup untuk mengalir) keatas kainnya, dan tidak mencucinya lagi.”4 d. Air Mażi Dimaksud dengan air mażi adalah air (cairan) putih dan lengket yang keluar dari kemaluan ketika dimulai bangkitnya syahwat, atau karena bercumbu tetapi tidak dengan syahwat yang tinggi (memuncak), atau karena mengingat senggama, atau karena sedang bercanda porno; kadang-kadang keluarnya tidak terasa5. Mażi ini terdapat pada laki-laki dan perempuan, hukumnya najis, sementara bendanya juga najis; artinya bila ia menimpa badan wajib dicuci. Sebuah Hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan lainnya dari „Ali, menegaskan: 4 Saiyid Sabiq, Ibid, h. 50 5 lihat Fatawa Al Lajnah Ad Da-imah lil Buhuts Al „Ilmiyyah wal Ifta‟, 5/383, pertanyaan kedua dari fatwa no.4262, Mawqi‟ Al Ifta‟. 24 BAB II TAHARAH

‫ لَِم َكا ِن ابْنَتِِو‬,‫يَرْسواأَهَلالبالَنّخِاِّبري َصولغَّىيهاللهُ عليو وسَلَّم‬.‫َذتَاَءًو َفَّضأَأََمَْروا ُْغتِسَرْلُجلذَاًَكأََرَْنك‬:‫َرفَُجَقلااًَلَم‬,‫فَُكنَْسأََُتل‬ Artinya: Aku adalah seorang laki-laki yang banyak mażi, maka kusuruh seorang kawanku untuk menanyakan kepada Nabi s.a.w, mengingat aku adalah suami putrinya. Maka bertanyalah kawanku kepada Nabi, dan Nabi berkata: “Berwudhu‟lah dan cuci kemaluanmu”. Lebih lanjut dalam sebuah hadis riwayat Abu Daud, Ibnu Majah dan Tirmizi dari Sahl bin Hanif ditegaskan yang artinya: “Aku mendapat kesusahan disebabkan mażi dan sering mandi karenanya. Lalu kusampaikan hal itu kepada Rasulullah; jawab Rasulullah: cukuplah kamu berwudhu‟ karena itu; Lalu kataku pula bagaimana bila mengenai kainku? Ujar Rasulullah: cukup kau ambil air dan percikkan kekainmu hingga jelas olehmu mengenainya”. e. Air Wadi Air wadi, adalah air putih yang keluar mengiringi buang air kecil atau karena membawa Sesuatu yang terlampau berat. Dan air wadi ini dipandang sebagai najis karena ia keluar mengiringi air kencing. Dalam sebuah Hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu Munżir dari „Aisyah diceritakan bahwa: “Wadi adalah setelah kencing, maka hendaklah seseorang mencuci kemaluannya lalu berwudhu‟ dan tidak usah mandi”. f. Khamar Khamar (arak), adalah jenis minuman (keras) yang memabukkan (menutupi kesehatan akal). Sebagian ulama, seperti Imam Hanafi, memberikan pengertian khamar sebagai nama (sebutan) untuk jenis minuman yang dibuat dari perasan anggur sesudah dimasak sampai mendidih serta mngeluarkan buih dan kemudian menjadi bersih kembali. Sari dari buih itulah yang BAB II TAHARAH 25

mengandung unsur yang memabukkan. Ada pula yang memberi pengertian khamar dengan lebih menonjolkan unsur yang memabukkannya. Artinya segala jenis minuman yang memabukkan disebut khamar.6 Khamar adalah bahan yang mengandung alkohol yang memabukkan, sungguh benar apa yang dikatakan oleh salah seorang peneliti, bahwa tidak ada bahaya yang lebih parah yang diderita manusia selain bahaya arak. Kalau diadakan penelitian secara cermat di rumah-rumah sakit, kebanyakan orang yang mendapatkan gangguan saraf disebabkan oleh arak tersebut. Termasuk juga oranng yang mengadukan dirinya karena diliputi kebangkrutan dan menghabiskan miliknya disebabkan oleh arak.7 Minum khamar termasuk dosa besar, karena menghilangkan akal, dengan hilangnya akal, orang akan berbuat tanpa kesadaran yang baik. Dan yang memabukkan hukumnya haram, baik sedikit ataupun banyak, sabda nabi: ) ‫كل مسكر حرام (رواه مسلم‬ Artinya: “semua yang memabukkan itu haram”(HR. Muslim). Apapun yang memabukkan sedikt atau banyak maka tetap haram hukumnya, sabda nabi: )‫ما اسكركثيره فقليلو حرام (روه النسائ وابو داود‬ Artinya: “apapun yang banyaknya menyebabkan mabuk, maka sedikitnya pun haram. (HR. Nasa‟i dan Abu Daud). Setiap minuman yang memabukkan, terbuat dari bahan apasaja, baik diharamkan kadar yang sedikit atau banyak dari minuman tersebut itu dihukumi seperti khamar. Bahkan dalam 6 Departemen Pendidikan Nasional, Ensiklopedi Islam, 3, PT. Ichtiar Baru Van Hoeve, Jakarta, 2002, h.37 7 Muhammad Yusuf Qardawi, Halal dan Haram, (Surabaya:Pt Bina Ilmu, 2003) h. 89 26 BAB II TAHARAH

kondisi saat ini tidak hanya minuman, bahkan termasuk sabu- sabu, narkoba, dan semacamnya. Memahami makna dari minuman yang memabukkan dan sejenisnya, maka dapat pula dilihat dari Peraturan Menteri Kesehatan RI No.86 Tahun 1997 yang memberi pengertian minuman keras (minuman memabukkan) adalah semua jenis minuman yang beralkohol tetapi bukan obat, dan mempunyai kadar alkohol yang berbeda-beda. Mencermati kasus peminum khamar, hakim diperbolehkan menambah ta‟zir, selain hukuman had apabila dipandang membawa nasehat, terutama jika jumlah peminum khamar bertambah banyak dan kerusakan yang timbul akibat khamar semakin meresahlkan masyarakat. Selain itu pula had tidak boleh dilaksanakan pada saat ia mabuk, sebab tidak bisa membuatnya jera.8 Para Ulama khususnya Imam yang empat (Syafi‟i, Hanafi, Maliki dan Hambali) sepakat bahwa khamar itu najis, “meskipun dalam masalah ini banyak sekali perbedaan pendapat dilingkungan ahli hadis”9; hal ini berdasar firman Allah dalam (QS.Al-Mȃidah (5): 90): ‫ُر َواْلأَنْ َصا ُب َواْلآَْزلاَُم ِر ْج ٌس ِم ْن َع َمِل‬.‫اََلياََُيّّشْيَهاطَاَالِِّذنيْفََنا ْجأَتََمنِنُبُووآهُ إِلََّنََعاَلّالُْكخَْمْمُرتُْفَولِالَُْحمْيوَِنس‬ Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya minuman keras (khamar), berjudi (berkorban untuk) berhala, dan mengundi nasib dengan anak panah, adalah perbuatan keji dan termasuk perbuatan sețan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan” 8 Mustafa Daib al-Bigha, Tadzhib, (Surabaya:al-Hidayah, 2008) h. 527-531 9 Ibnu Rusyd, Bidayaul Mujtahid, I, (Tarjamah), Asy-Syifa‟, Semarang, 1990, h. 152 BAB II TAHARAH 27

Kata rijsun ditafsirkan dengan najis yang sebenarnya, bukan sekedar maknawi saja, sehingga khamar itu menurut Jumhur Ulama termasuk barang najis, apabila mengenai badan atau pakaian wajib kita basuh; meskipun masih ada juga yang menafsirkannya sebagai najis maknawi atas dasar Q.S.Al-Hȃj [22]: 30 (…”Maka jauhilah olehmu berhala-berhala yang najis itu dan jauhilah perkataan-perkataan dusta”); yang pada intinya berhala itu adalah najis maknawi, yang bila disentuh tidak menyebabkan kita terkena najis; sementara disitu terdapat waw yang ma’ruf kepada al-khamru. Firman Allah QS. Al-Hȃj [22]: 30 yang lafaz dan artinya:                 ‫ االله‬                                            Artinya: “Demikianlah (perintah Allah). dan Barangsiapa mengagungkan apa yang terhormat disisi Allah10; Maka itu adalah lebih baik baginya di sisi Tuhannya. dan dihalalkan bagi kamu semua hewan ternak, terkecuali yang diterangkan kepadamu keharamannya, Maka jauhilah olehmu (penyembahan) berhala-berhala yang najis itu dan jauhilah perkataan dusta”. Ada juga beberapa hadis yang menjelaskan tentang khamar: 1) Hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dari Aisyah menyebutkan bahwa Rasulullah bersabda yang artinya: “Setiap yang memabukkan adalah khamar”; 10 Maksud terhormat (Hurumȃt) pada ayat ini ialah: bulan Haram (bulan Zulkaidah, Zulhijjah, Muharram dan Rajab), tanah Haram (Mekah) dan makam Ibrahim 28 BAB II TAHARAH

2) Hadis yang diriwayatkan oleh Muslim dari Ibnu Umar menyebutkan bahwa Nabi bersabda yang artinya: “Setiap yang memabukkan adalah khamar, dan setiap khamar adalah haram” 3) Hadis yang diriwayatkan oleh an-Nasȃ‟i dari Jabir bin Abdullah, menyebutkan bahwa Rasulullah bersabda yang artinya: “Sesuatu yang memabukkan karena banyaknya, maka sedikitnyapun haram”. Hal yang sama juga diriwayatkan oleh Abu Daud dan at-Tirmizi. Daging dan air susu hewan yang dimakan; berdasarkan hadiś yang diterima dari Anas sebagai berikut: ‫متفق‬.‫َع ْن أَنَ ٍس قَاَل إِ َّن اللهَ َوَر ُسْولَوُ يَْن َهيَا ُك ْم َع ْن لُحُْوِم الْحَِما ِر فَِإَنَّها ِر ْج ٌس أَْوَنَ ٌس‬ ‫عليو‬ Artinya: Dari Anas, dia berkata: Allah dan Rasul-Nya melarang kamu dari (memakan) daging himar, karena sesungguhnya daging himar itu kotoran dan najis. g. Air liur Anjing Air liur anjing adalah najis, bahkan termasuk najis (mughallaẓah); tempat, pakaian ataupun badan yang terkena jilatan anjing, wajib dicuci sebanyak 7 kali, salah satunya (permulaanya) dengan tanah. Berdasarkan hadiś dari Abu Hurairah katanya: ‫أَ ْن‬ ‫اْل َكلْ ُب‬ ‫إََِّنِء اَ َح ِدُك ْم إِذَا َولَ َغ فِيِْو‬ ‫واهطَمُهسْلوُرم‬:‫لَّمر‬.َ‫يقََاْغَلِسلََروُُسَْوسْبُلَعالَملَِهّرا ٍتَصلاَُّىؤلاَالُىلهَُّن عِبلليُتّوَراوِبس‬ ‫ والبيهقى‬,‫واحمد وابوداود‬ Artinya: Rasulullah telah bersabda: sucikan bejanamu yang dijilat oleh anjing, dengan mencucinya sebanyak tujuh kali, untuk pertama kalinya dicuci dengan tanah.11 11 HR. Muslim no. 279 29 BAB II TAHARAH

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, mengatakan bahwa bagian anjing yang termasuk najis adalah jilatannya saja. Sedangkan bulu dan anggota tubuh lainnya tetap dianggap suci sebagaimana hukum asalnya 12. Hal ini sebagaimana dikutip dalam Al-Fatwa Al-Kubro, Syaikhul Islam menjelaskan: Terkait dengan anjing, ulama ada tiga pendapat yang cukup terkenal: Pertama, anjing semuanya najis, termasuk bulunya. Ini adalah pendapat Imam Syafi‟i dan Imam Ahmad dalam salah satu pendapat beliau. Kedua mazhab ini sepakat mengatakan bahwa bukan hanya air liurnya saja yang najis, tetapi seluruh tubuh anjing itu hukumnya najis berat, termasuk keringatnya. Bahkan hewan lain yang kawin dengan anjing pun ikut hukum yang sama pula. Dan untuk mensucikannya harus dengan mencucinya tujuh kali dan salah satunya dengan tanah. Logika yang digunakan oleh mazhab ini adalah tidak mungkin kita hanya mengatakan bahwa yang najis dari anjing hanya mulut dan air liurnya saja. Sebab sumber air liur itu dari badannya. Maka badannya itu juga merupakan sumber najis. Termasuk air yang keluar dari tubuh itu juga, baik kencing, kotoran dan juga keringatnya. Kedua, anjing semuanya tidak najis, termasuk liurnya. Ini adalah pendapat Imam Malik menurut keterangan yang masyhur. Ketiga, anjing, air liurnya najis, sedangkan bulunya tidak najis. Ini adalah pendapat Imam Abu Hanifah menurut keterangan yang masyhur dan salah satu pendapat Imam Ahmad. Pendapat yang kuat dalam masalah ini, bahwa bulu anjing statusnya tidak najis, tidak sebagaimana air liurnya. Untuk itu, jika ada bulu anjing yang basah terguyur air kemudian mengenai pakaian seseorang maka dia tidak wajib mencucinya. Ini merupakan pendapat mayoritas 12 Lihat Majmu‟ Al Fatawa, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, 21/616-620, Darul Wafa‟, cet. ketiga, 1426 H. 30 BAB II TAHARAH

ulama, seperti Abu Hanifah, Malik, dan Ahmad dalam salah satu riwayat.13 Secara garis besar, Najis terbagi tiga kategori, yaitu: 1. Najis Mukhaffafah: ialah najis ringan, untuk cara membersihkan/ mensucikannya cukup dengan memercikan dengan air yang suci pada bagian yang terkena najis mukhaffafah, kemudian di lap dengan kain yang suci dan kering, yang tergolong najis mukhafafah ialah air kencing bayi laki-laki dibawah umur dua tahun, dan belum pernah makan sesuatu apapun terkecuali hanya air susu ibu. 2. Najis Mutawasițah: ialah najis pertengahan, untuk cara membersihkan/ mensucikannya, dengan menyiramkan air pada bagian yang terkena najis mutawasițah hingga hilang sifat2 najisnya (rasa, warna dan baunya), yang tergolong najis mutawasițah diantanya: Bangkai binatang kecuali ikan dan belalang dan mayat manusia, Darah, Nanah, Segala sesuatu yang keluar dari kubul dan dubur, Minuman keras seperti arak dan sebagainya, Bagian anggota badan binatang yang terpisah karena dipotong selagi hidup, dan masih banyak lagi. Najis Mutawasițah ini juga terbagi dua bagian: a).Najis ‟aini; yaitu najis yang tampak/nyata („aini). Cara menyucikan najis „aini adalah dengan cara menghilangkan semua sifat-sifatnya berupa bau, rasa dan warnanya dengan air yang suci. b) Najis Hukmi, yaitu najis yang tidak tampak/ tidak nyata bau, rasa dan warnanya (hukmi). Cara menyucikan najis hukmi adalah cukup dengan hanya membasuhnya dengan air suci pada tempat yang terkena najis. 13 Lihat: Al-Fatawa Al-Kubro, 1:h. 284-285 31 BAB II TAHARAH

3. Najis Mughallaẓah ialah: Najis berat, yang disebabkan oleh air liur anjing dan babi yang mengenai barang. untuk cara membersihkan/ mensucikannya, terlebih dahulu menghilangkan/ mencuci benda atau wujud najisnya sampai bersih, kemudian dicuci kembali dengan air suci sebanyak tujuh kali yang salah satunya air tersebut dicampur dengan tanah yang suci /tidak tercampur najis Cara ini berdasarkan Hadis Nabi Muhammad Saw sebagai berikut: ُ‫يَ ْغ ِسلَو‬ ‫أَ ْن‬ ‫الْ َكلْ ُب‬ ‫فِيِْو‬ ‫إََِّنِء اَ َح ِدُك ْم إِذَا َولَ َغ‬ ‫مطَواُحهْموُدر‬:‫يورواوهسمَلَّمسل‬.‫االُلؤِلهاَ ُىَصَّنل َّىِبلاُتّللَراهُ ِعبل‬ ‫َرَمَُّسراْوٍُلت‬ ‫قَا َل‬ ‫َسبْ َع‬ ‫ والبيهقى‬,‫وابوداود‬ Artinya: Rasulullah telah bersabda: sucikan bejanamu yang dijilat oleh anjing, dengan mencucinya sebanyak tujuh kali, untuk pertama kalinya dicuci dengan tanah.14 Mengenai najis yang tidak disepakati oleh para Ulama tentang kenajisan dan hukum air yang dicampurinya, sebagaimana dikemukakan oleh Wahbah Zuhayli15 adalah seperti: bagian bangkai yang tidak berdarah misalnya tanduk dan tulang, kulit bangkai, kotoran dan kencing binatang yang dimakan dagingnya, mani baik mani manusia maupun mani hewan, mayat manusia, air yang mengalir dari mulut orang yang tidur (iler). D. Hubungan Țaharah dengan Kebersihan, Kesehatan dan Keindahan lingkungan Antara țaharah dengan kebersihan, kesehatan dan keindahan lingkungan saling mempunyai keterkaitan. Kata bersih sering diungkapkan untuk menyatakan keadaan lahiriyah suatu benda, seperti air bersih, lingkungan bersih, tangan bersih dan sebagainya. Terkadang juga bersih ini memberi pengertian suci, seperti air suci. Dan biasanya kata bersih lebih sering digunakan untuk ungkapan sifat 14 HR. Muslim no. 279 BAB II TAHARAH 15 Wahbah Zuhaily, Op Cit, h. 150-160 32

lahiriyah, sedangkan kata suci untuk ungkapan sifat batiniyah, seperti jiwa yang suci. Dalam Hukum Islam sebagaimana diketengahkan Tim Lembaga Penelitian Universitas Islam Jakarta dalam Konsep Agama Islam tentang kebersihan dan Implikasinya dalam Kehidupan Masyarakat, yang setidaknya ada tiga ungkapan yang menyatakan “kebersihan”16 yaitu: Pertama; Naẓafah atau naẓif, yaitu meliputi bersih dari kotoran dan noda secara lahiriyah, dengan alat pembersihnya seperti dengan menggunakan air. Kedua; Țaharah, yaitu mengandung pengertian yang lebih luas meliputi kebersihan lahiriyah dan batiniyah. Ketiga; Tazkiyah, mengandung arti ganda yaitu membersihkan dari sifat atau perbuatan tercela dan menumbuhkan atau memperbaiki jiwa dengan sifat-sifat yang terpuji. Țaharah, dilakukan dengan cara mengikuti ketentuan syara‟ yang secara otomatis membawa kepada kebersihan lahir dan batin; Orang yang bersih secara syara‟ akan hidup dalam kondisi sehat. Karena antara kebersihan dan kesehatan sangat erat hubungannya (kebersihan pangkal kesehatan); Dalam berțaharah umpamanya, disyari‟atkan beristinja‟, kumur-kumur, memasukan air kehidung, menggosok gigi, berkhitan, mencukur rambut dan lain sebagainya. Semua itu menuju kepada suatu kebersihan lahiriyah yang sekaligus mengantisipasi datangnya penyakit. Țaharah, juga mempunyai implikasi terhadap keindahan lingkungan: yakni lingkungan fisik, lingkungan manusia dan lingkungan keluarga. Terhadap fisik umpamanya: yakni alam yang ada disekitar kita. Lingkungan manusia: adalah orang yang melakukan interaksi social diantara kita baik secara langsung maupun tidak. Lingkungan keluarga yang sangat berperan mempengaruhi kehidupan terutama dalam usia anak-anak. 16 Rahman Ritonga, Op Cit, h. 25-26 33 BAB II TAHARAH

34 BAB II TAHARAH

BAB III WUḒU’, MANDI DAN TAYAMUM A. Wuḑu’ 1. Pengertian dan Dasar Hukumnya Wuḑu‟ menurut bahasa: berarti kebersihan. Sedangkan menurut istilah adalah: sifat yang nyata yang dilakukan dengan anggota badan tertentu, yang dapat menghilangkan hadaś kecil yang ada hubungannya dengan şalat1. Wahbah Zuhayli dalam bukunya Al-Fiqhu Al-Islami Waadillatuhu, mendefinisikan wuḑu‟ adalah: air yang suci pada anggota badan (muka, tangan, sebagian kepala dan kaki) berdasarkan sifat yang telah ditetapkan oleh syara‟2. Sedangkan menurut istilah syara‟ wuḑu‟ adalah: membasuh muka, kedua tangan sampai siku, mengusap sebagian kepala dan membasuh kaki didahului dengan niat dan dilakukan dengan tertib.3 Perintah wuḑu‟ diberikan kepada orang yang akan mengerjakan şalat, dan menjadi salah satu dari syarat sahnya şalat. Firman Allah dalam Q.S. 5 Al-Mȃidah: 6 ‫الْ َمَرافِِق‬ ‫اََِل‬ ‫َواَيْ ِديَ ُك ْم‬ ‫ُو ُجْوَى ُك ْم‬ ‫فَا ْغ ِسلُوا‬ ‫اَِل ال َّصلاَِة‬ ‫َََواياَْمُيَّهَساحاَُولّا ِذبِيُْرَُنؤِسآُكَمنُْموآَواَْراُِذَجالَ ُكقُْمْمتُاَِْمَل‬ .‫الْ َك ْعبَ ٌِْن‬ Artinya: Hai orang-orang yang beriman, jika kamu hendak mengerjakan şalat, maka basuhlah mukamu, dan tanganmu sampai siku, dan sapulah kepalamu, dan (basuh) kakimu sampai mata kaki. 1 Kamil Musa, Ahkamal Ibadah, Shalat, Zakat, Shaum, Haji, Dar Al-Fikr, 1991, h. 48 2 Wahbah Zuhayli, Al-Fiqhu al-Islamy waadillatuhu,I, Daar Al-Fikr, 1989, h. 208 3 Ditbinperta, Proyek Pembinaan Prasarana dan Sarana Perguruan Tinggi, Ilmu Fiqh, I, Jakarta, 1983, h. 40 35

Hadis Nabi yang diriwayatkan oleh Bukhari Muslim, Abu Dȃud dan Tirmizi dan Abu Hurairah: ‫إِذَا‬ ‫أَ َح ُدُك ْم‬ َ‫ال َّصلاَة‬ ُ‫لاَيُْقبَل‬ :‫قَاََل‬ ‫وسَلَّم‬ 4‫الولمهُسلَعلميو‬ ‫عن ابي ىريرة هللا يضر أَ َّن الَنَِّّب َصل َّى‬ ,‫ رواه البخاري‬.َ‫اَ ْح َد َث َحَّت يَتََو َّضأ‬ Artinya: Tidak diterima şalat seseorang kamu apabila berhadaś sehingga ia berwuḑu‟. 2. Farḑu5 Wuḑu’ Terpenuhinya pengertian wuḑu‟ yang apabila terpenuhi farḑu- farḑunya yakni: 2.1. Niat Niat yang dimaksud disini adalah: cetusan hati (kesengajaan dalam hati) untuk mengerjakan suatu perbuatan yang berangkai dengan awal perbuatan itu. Niat adalah amalan hati dan hanya Allah yang mengetahuinya. Niat itu tempatnya di dalam hati dan bukanlah di lisan, hal ini berdasarkan ijma‟ (kesepakatan) para ulama sebagaimana yang dinukil oleh Ahmad bin Abdul Harim Abul Abbas Al Haroni dalam Majmu‟ Fatawanya. Setiap orang yang melakukan suatu amalan pasti telah memiliki niat terlebih dahulu. Karena tidak mungkin orang yang berakal yang punya ikhtiar (pilihan) melakukan suatu amalan tanpa niat. Seandainya seseorang disodorkan air kemudian dia membasuh kedua tangan, berkumur-kumur hingga membasuh kaki, maka tidak masuk akal jika dia melakukan pekerjaan tersebut, yaitu berwuḑu 4 Muhammad bin Ali bin Muhammad Al-Syaukani, Nailu al-Authar Syarh Muntaqa al-Akhbar, Maktabah Musthafa al-Babi al-Halabi, tt, h. 185 5 Fardhu menurut Hanafiyah adalah sesuatu yang ditetapkan dengan dalil yang qath‟i, sedangkan wajib ditetapkan dengan dalil ẓanni, dan didalamnya ada syubhat (keraguan) 36 BAB III WUDHU’, MANDI DAN TAYAMMUM

tanpa niat. Sehingga sebagian ulama mengatakan,”Seandainya Allah membebani kita suatu amalan tanpa niat, niscaya ini adalah pembebanan yang sulit dilakukan.” Apabila setan membisikkan kepada seseorang yang selalu merasa was-was dalam şalatnya sehingga dia mengulangi şalatnya beberapa kali. Setan mengatakan kepadanya,”Hai manusia, kamu belum berniat”. Maka ingatlah,”Tidak mungkin seseorang mengerjakan suatu amalan tanpa niat. Tenangkanlah hatimu dan tinggalkanlah was-was seperti itu.” 6 Niat tempatnya di hati tidak perlu diucapkan. Berkata Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah: ُ‫َِوبالتِّنََِّفيّاةُقِِهَْمَمُلَّها الَْقلْ ُب ِبتَِّفا ِق الْعُلَ َماِء ؛ فَِإ ْن نََوى بَِقلْبِِو َوَلْ يَتَ َكَلّْم بِلِ َسانِِو أَ ْجَزأَتْوُ النَِّيّة‬ “Dan niat tempatnya di hati, menurut kesepakatan para ulama, jika berniat dalam hatinya dan tidak diucapkan dengan lisannya cukup/sah sebagai niat menurut kesepakatan mereka.”7 Berikut keterangan an-Nawawi: ‫النية في جميع العبادات معتبرة ِبلقلب ولا يكفي فيها نطق اللسان مع غفلة القلب ولا‬ ‫يشترط ولا يضر مخالفتو القلب كمن قصد بقلبو الظهر وجرى لسانو ِبلعصر انعقد‬ ‫ظهره‬ Artinya: Niat dalam semua ibadah yang dinilai adalah hati, dan tidak cukup sebatas ucapan lisan sementara hatinya tidak konsentrasi. Tidak disyaratkan harus dilafazkan, dan tidak masalah jika ucapan lisan berbeda dengan hatinya. Sebagaimana orang berniat dengan 6 Lihat Syarhul Mumthi, I/128 dan Al Fawa‟id Dzahabiyyah, h.12 37 7 Majmu Fatawa:18/ 161 BAB III WUDHU’, MANDI DAN TAYAMMUM

hatinya untuk salat zuhur, namun terucap di lisannya salat „asar, maka yang dinilai adalah zuhurnya8 Golongan Hanafiyah mendefinisikan niat dengan menghadapkan hati sepenuhnya untuk melakukan perbuatan secara pasti; semua amalan ibadah tidak sah, tidak dapat diterima kecuali diawali dengan niat, demikian pendapat Jumhur Ulama berdasarkan firman Allah Q.S. Al-Baiyinah [98]: 05. )o :‫ (البينة‬.َ‫َوَمآ اُِمُروآ اِلَاّ لِيَ ْعبُُدوا اللهَ مُخْلِ ِصٌَن لَوُ ال َّديْ َن َحنَُفآء‬ Artinya: Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan keta‟atan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama-agama dengan lurus Selain ayat, juga berdasarkan Hadiś Nabi yang ditulis oleh Al- Syaukani dalam Nailu Al-Auțar-19, yang diriwayatkan oleh Bukhari Muslim dari Ibnu Umar: ‫ ومسلم‬,‫ رواه البخاري‬... ‫اَّنَا اْلأَ ْع َما ُل ِبلنِّيَا ِت واَِّنَا لِ ُكِّل اِْمِر ٍئ َما نََوى‬ Artinya: Dari Umar bin Khațțab bahwa Nabi s.a.w bersabda: Sesungguhnya perbuatan itu hanya dengan niat, dan sesungguhnya (yang diperoleh) bagi setiap orang hanya sekedar apa yang diniatkannya. Berikut ini lafaz niat ketika mau berwuḑuk; Sebelum niat disunahkan membaca lafaz basmalah: ‫اَعُْوذُِبللِه ِم َن ال َّشيْطَا ِن الَّرِجيِْم – بِ ْسِم اللِه الَّرْْٰح ِن الَّرِحيِْم‬ Kemudian dilanjutkan melapalkan niat wudu berikut ini: ‫نََويْ ُت الُْو ُضْوَء لَِرفِْع اْْلََد ِث اْلاَ ْصغَِر فَْر ًضا لِِِّٰل تَ َعا َٰل‬ 8 Raudhatut Thalibin, 1: 84 9 Muhammad bin Ali bin Muhammad Al-Syaukani, Op Cit, tt, h. 131 38 BAB III WUDHU’, MANDI DAN TAYAMMUM

\"Aku niat berwudhu untuk menghilangkan hadaś kecil, farḑu karena Allah.\" Berbicara tentang melapalkan niat, masyarakat kita sudah sangat akrab dengan melafalkan niat (maksudnya mengucapkan niat sambil bersuara keras atau lirih) untuk ibadah-ibadah tertentu. Karena demikianlah yang banyak diajarkan oleh ustadz-ustadz kita bahkan telah diajarkan di sekolah-sekolah sejak Sekolah Dasar hingga Perguruan Tinggi. Contohnya adalah tatkala hendak salat berniat ‟Uşolli farḑal Maghribi …‟ atau pun tatkala hendak berwuḑu berniat ‟Nawaitu al-wuḑu‟a liraf‟il hadaśi …‟. Kalau kita melihat dari hadis di atas, memang sangat tepat kalau setiap amalan harus diawali niat terlebih dahulu. Namun apakah niat itu harus dilafalkan dengan suara keras atau lirih?! Secara logika mungkin dapat kita jawab. Bayangkan berapa banyak niat yang harus kita hafal untuk mengerjakan salat mulai dari salat sunat sebelum şubuh, salat farḑu subuh, salat sunnah ḑuha, salat sunnah sebelum ẓuhur, dst. Sangat banyak sekali niat yang harus kita hafal karena harus dilafalkan. Karena ini pula banyak orang yang meninggalkan amalan karena tidak mengetahui niatnya atau karena lupa. Ini sungguh sangat menyusahkan kita. Padahal Nabi kita Muhammad Saw bersabda,”Sesungguhnya agama itu mudah.” (HR. Bukhari) Mengamati buku-buku tuntunan salat yang tersebar di masyarakat atau pun di sekolahan yang mencantumkan lafaz-lafaz niat salat, wudu, dan berbagai ibadah lainnya, tidaklah kita dapati mereka mencantumkan ayat atau riwayat hadis tentang niat tersebut. Tidak terdapat dalam buku-buku tersebut yang menyatakan bahwa lafaz niat ini adalah hadis riwayat Imam Bukhari dan sebagainya. Imam Ibnul Qayyim rahimahullah mengatakan dalam kitab beliau Zaadul Ma‟ad, I/201, ”Jika seseorang menunjukkan pada kami satu hadis saja dari Rasul dan para sahabat tentang perkara ini (mengucapkan niat), tentu kami akan menerimanya. Kami akan menerimanya dengan lapang dada. Karena tidak ada petunjuk yang BAB III WUDHU’, MANDI DAN TAYAMMUM 39

lebih sempurna dari petunjuk Nabi dan saha-batnya. Dan tidak ada petunjuk yang patut diikuti kecuali petunjuk yang disampaikan oleh pemilik syari‟at yaitu Nabi Saw. Dan sebelumnya beliau mengatakan mengenai petunjuk Nabi dalam salat,”Rasulullah Saw apabila hendak mendirikan salat maka beliau mengucapkan: „Allahu Akbar‟. Dan beliau tidak mengatakan satu lafaz pun sebelum takbir dan tidak pula melafazkan niat sama sekali.” 2.2.Membasuh muka Para Ulama telah sepakat bahwa membasuh muka itu, pada dasarnya adalah: farḑu dalam wuḑu‟. Perintah membasuh muka terdapat dalam Q.S. 5 Al-Mȃidah: 5 ‫ فَا ْغ ِسلُوا ُو ُجْوَى ُك ْم‬Artinya: maka basuhlah mukamu. Yang dimaksud dengan (batas) muka adalah daerah yang berada ditepi dahi sebelah atas sampai tepi bawah dagu, dan dari centil (pinggir) telinga kanan sampai centil telinga kiri; dan membasuh muka hanya diwajibkan satu kali saja, sedangkan untuk penyempurnaannya sampai tiga kali hukumnya sunnah. 2.3. Membasuh kedua Tangan sampai Siku Dasar ditetapkannya farḑu yang ketiga ini adalah firman Allah: ‫ َواَ ْيدَ ِي ُك ْم ِال َى ا ْل َم َرا ِف ِق‬Dan (basuhlah) tanganmu beserta siku tanganmu. Siku yang dimaksud disini, adalah batas engsel yang meng-hubungkan lengan dengan tangan; atau pertemuan antara lengan dengan pergelangan. Arti dari ilal marafiq disini, adalah berarti ma’al marafiq, yakni beserta siku; jadi, wajib membasuh beserta sikunya dan dalam membasuh tangan disini juga hendaknya seluruh kulit tangan beserta sikunya basah dengan air, apabila seseorang yang memakai cincin atau gelang perlu menggerak-gerakkannya agar jari dan pergelangannya tidak tersisa dari kulit yang tidak terkena air. 40 BAB III WUDHU’, MANDI DAN TAYAMMUM

contoh assignment fiqh ibadat

Bundy Hayani

Related publications.

SHOPPING CART

Bismillah Sinau Bareng

  • Pengantar Studi al-Qur’an
  • Mudah Belajar Tajwid
  • Mudah Menghafal Al-Qur’an
  • Tadabbur al-Qur’an
  • Pengantar Studi Hadits
  • Hadits Arbain Nawawi
  • Kajian Hadits
  • 4 Sifat Nabi
  • Pengantar Hukum Islam
  • Qawa’id Fiqhiyah
  • Tuntunan Thaharah
  • Fiqih Ibadah
  • Tuntunan Shalat
  • Rahasia Waktu Shalat
  • Puasa dan Zakat
  • Hukum Keluarga
  • Merawat Cinta
  • Fiqih Muamalat
  • Manajemen Harta Keluarga
  • Fiqih Kontemporer
  • Tanya-Jawab
  • Dzikir dan Doa
  • Muhammadiyah Gerakanku
  • Mendidik Anak
  • Kultum & Ceramah
  • Keluarga Terbaik
  • Keluarga Sederhana
  • Born To Be A Blogger
  • Dari Negeri Seberang
  • Mahir Baca Kitab
  • Privacy Policy
  • Website Penting

FIQIH IBADAH: Pengertian, Contoh dan Ruang Lingkupnya

' data-src=

فِقْهُ الْعِبَادَاتِ

Fiqhul-‘Ibaadaat

Pendahuluan

Dalam tradisi keilmuan Islam, kita mengenal istilah fiqih ibadah dan fiqih muamalah. Dalam konteks ini ibadah dimaknai sebagai hubungan vertikal, antara tiap individu dengan Allah Swt. Sedangkan muamalah diartikan sebagai pola hubungan antara sesama manusia.

Pada kesempatan ini kita akan mengecek pemahaman kita bersama mengenai definisi fiqih ibadah, contoh, dan macam-macamnya.

Buku: Rahasia 7 Waktu Shalat dalam Sehari

A. Pengertian Fiqih Ibadah

1. pengertian fiqih secara bahasa.

Secara bahasa, fiqih artinya: pemahaman, pemahaman yang mendalam.

هو لغة: الفهم أو الفهم العميق

2. Pengertian Fiqih secara istilah

Secara istilah, fiqih adalah: ilmu tentang hukum-hukum syar’i yang bersifat amaliyah, yang dihasilkan dari dalil-dalil hukum yang bersifat rinci.

العلم بالأحكام الشرعية العملية، المكتسب من أدلتها التفصيلية

“Fiqih yaitu: ilmu tentang hukum-hukum syar’i yang bersifat amaliyah, yang dihasilkan dari dalil-dalil hukum yang bersifat rinci.”

Hukum syar’i artinya: hukum tentang halal dan haram dalam Islam. Bukan hukum matematika, hukum fisika, maupun hukum kimia.

Yang bersifat amaliyah artinya: yang diamalkan oleh anggota tubuh. Bukan yang bersifat aqidah atau keyakinan.

Dalil hukum yang bersifat rinci artinya:

  • ayat berapa dari surat apa dalam al-Qur’an
  • bagaimana bunyi haditsnya dan bagaimana status haditsnya
  • ijma’
  • maslahah mursalah

3. Pengertian ibadah secara bahasa

Secara bahasa, ibadah itu artinya: menghinakan diri dan siap melaksanakan (taat).

Dari kata: ‘abada-ya’budu-‘ibaadatan-‘ubuudiyatan .

الذُّلّ والانقياد

4. Pengertian ibadah secara istilah

Secara istilah, ibadah artinya:

كلّ ما يحبّه الله ويرضاه من الأقوال والأعمال الباطنة والظّاهرة

“Ibadah artinya: semua perkataan dan perbuatan yang dicintai Allah, baik yang bersifat batiniyah maupun lahiriyah.”

5. Pengertian Fiqih Ibadah secara istilah

Berdasarkan definisi fiqih dan ibadah sebagaima telah kami jelaskan. Baik secara bahasa maupun istilah. Maka kita bisa menarik kesimpulan, bahwa Fiqih Ibadah yaitu: ilmu mengenai hukum dan tata cara ibadah sebagaimana diturunkan kepada Nabi Muhammad Saw. berdasarkan dalil-dalilnya dari al-Qur’an maupun hadits.

العام بأحكام العبادات الشرعيّة كما نزلت على سيّد الخلق وخاتم الأنبياء والمرسلين سيّدنا محمّد -صلّى الله عليه وسلّم- مع أدلّتها التفصيليّة من الكتاب والسنّة

Fiqih Ibadah yaitu: ilmu mengenai hukum dan tata cara ibadah sebagaimana diturunkan kepada Nabi Muhammad Saw. berdasarkan dalil-dalilnya dari al-Qur’an maupun hadits.

Madzhab: Pengertian, Macam-macam, Hukum dan Hikmahnya

B. Contoh Fiqih Ibadah

Berikut ini beberapa contoh fiqih ibadah:

1. Tata cara mengangkat tangan dalam takbiratul ihram

Ilmu mengenai tata cara mengangkat kedua tangan dalam takbiratul ihram merupakan salah satu contoh masalah dalam Fiqih Ibadah.

Untuk mengetahui tata cara mengangkat kedua tangan dalam takbiratul ihram ini kita harus merujuk pada hadits-hadits terkait. Misalnya hadits berikut ini:

a. Hadits Ibnu ‘Umar

كَانَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَرْفَعُ يَدَيْهِ حَذْوَ مَنْكِبَيْهِ إِذَا افْتَتَحَ الصَّلاَةَ

Adalah Nabi Muhammad Saw. mengangkat kedua tangan selurus bahu, bila beliau memulai shalat.

(HR. Bukhari dan Muslim)

b. Hadits Malik bin al-Huwairits

كَانَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا كَبَّرَ رَفَعَ يَدَيْهِ حَتَّى يُحَاذِىَ بِهِمَا أُذُنَيْهِ

Adalah Rasulullah Saw.  apabila bertakbir, beliau mengangkat kedua tangan hingga sejajar pada telinga.

(HR. Muslim)

c. Hadits Wa’il

عَنْ وَائِلٍ أَنَّهُ أَبْصَرَ النَّبِىَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حِينَ قَامَ إِلَى الصَّلاَةِ رَفَعَ يَدَيْهِ حَتَّى كَانَتَا بِحِيَالِ مَنْكِبَيْهِ وَحَاذَى بِإِبْهَامَيْهِ أُذُنَيْهِ ثُمَّ كَبَّرَ

Dari ‘Wa’il, ia melihat Nabi Muhammad Saw.  ketika beliau hendak melaksanakan shalat, beliau mengangkat kedua tangan hingga kedua tangan beliau selurus bahu, serta ibu jari sejajar dengan telinga. ( HR. Abu Dawud )

Berdasarkan hadits di atas, maka cara mengangkat kedua tangan dalam takbiratul ihram itu bisa beragam. Tinggal bagaimana cara kita memahami hadits-hadits di atas.

2. Membaca Surat al-Fatihah ketika jadi makmum

Ketika imam sedang membaca al-Fatihah dalam shalat jahar, maka sudah jelas. Makmum wajib diam dan mendengarkan bacaan imam.

Namun apabila dalam shalat sirri, di mana imam membaca al-Fatihah secara sirri, bagaimana halnya dengan makmum.

– Apakah bacaan imam sudah mencukupi bagi makmum, sehingga makmum boleh pilih. Antara juga membaca al-Fatihah secara sirri seperti imam. Atau tidak membaca al-Fatihah sama sekal?

– Ataukah bacaan imam hanya cukup untuk dirinya sendiri, sehingga makmum wajib membaca al-Fatihah sendiri?

Untuk menyelesaikan masalah di atas, kita harus mengecek ayat al-Qur’an dan hadits-hadits yang berkaitan dengan masalah ini.

Misalnya adalah ayat dan hadits-hadits berikut ini:

a. QS. al-A’raf ayat 204:

وَإِذَا قُرِئَ الْقُرْآنُ فَاسْتَمِعُوا لَهُ وَأَنْصِتُوا لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

b. Hadits Ubadah bin Shamit

عَنْ عُبَادَةَ بْنِ الصَّامِتِ قَالَ: صَلَّى بِنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلاَةَ الْغَدَاةِ، فَثَقُلَتْ عَلَيْهِ الْقِرَاءَةُ، فَلَّمَا انْصَرَفَ قَالَ: إِنِّى لأَرَاكُمْ تَقْرَءُونَ وَرَاءَ إِمَامِكُمْ. قُلْنَا: نَعَمْ، وَاللَّهِ يَا رَسُولَ اللَّهِ، إِنَّا لَنَفْعَلُ هَذَا. قَالَ: فَلاَ تَفْعَلُوا إِلاَّ بِأُمِّ الْقُرْآنِ، فَإِنَّهُ لاَ صَلاَةَ لِمَنْ لَمْ يَقْرَأْ بِهَا

Dari ‘Ubadah bin as-Shamit, ia berkata: Adalah Rasulullah Saw. shalat shubuh bersama kami, tapi beliau merasa terganggu oleh bacaan para ma kmum.

Setelah selesai shalat beliau bersabda , “Aku melihat kalian sama-sama membaca (ayat-ayat al-Qur’an) di belakang imammu .” Kami menjawab, “Benar, wahai Rasulullah. Demi Allah kami memang melakukannya.”

Beliau pun bersabda, “Janganlah kalian melakukannya, kecuali bacaan al-Fatihah. K arena tidak sah shalat orang yang tidak membaca al-Fatihah.”

(HR. Ahmad)

c. Hadits dari Anas bin Malik:

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ، أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلَّى بِأَصْحَابِهِ، فَلَمَّا قَضَى صَلَاتَهُ، أَقْبَلَ عَلَيْهِمْ بِوَجْهِهِ، فَقَالَ: أَتَقْرَءُوْنَ فِيْ صَلَاتِكُمْ خَلْفَ الْإِمَامِ، وَالْإِمَامُ يَقْرَأُ؟ فَسَكَتُوْا، فَقَالَهَا ثَلَاثَ مَرَّاتٍ، فَقَالَ قَائِلٌ أَوْ قَائِلُوْنَ: ِإنَّا لَنَفْعَلُ، قال: فَلَا تَفْعَلُوْا، وِلْيَقْرَأْ أَحَدُكُمْ بِفَاتِحَةِ الْكِتَابِ فِيْ نَفْسِهِ.

Dari Anas bin Malik, bahwa Rasulullah r shalat bersama para shahabat. Setelah selesai shalat, beliau menghadapkan wajah kepada mereka, dan bersabda , “Apakah kamu sekalian membaca (ayat-ayat al-Qur’an) dalam shalatmu di belakang imam, padahal imam sedang membaca? ” Tapi mereka semua diam, sehingga beliau menanyakannya sebanyak tiga kali. Akhirnya ada seseorang atau beberapa orang berkata, “Kami memang melakukannya.” Beliau bersabda, “Janganlah kalian melakukannya. Hendak nya masing-masing kalian membaca al-Fatihah sekedar terdengar oleh dirinya sendiri”.

(HR. Ibnu Hibban)

d. Hadits Jabir

 أن النبي صلى الله عليه وسلم قال: من كان له إمام، فقراءة الإمام له قراءة

Berdasarkan hadits-hadits di atas, maka masalah ini memiliki potensi untuk terjadinya perbedaan pendapat di antara para ulama.

3. Olahraga renang ketika sedang puasa Ramadhan

Apakah orang yang sedang berpuasa boleh melakukan olahraga renang? Bila dia masih belajar berenang, artinya belum mahir berenang. Tentu saja tidak boleh. Karena bisa dipastikan dia akan minum air secara tidak sengaja.

Orang yang tidak sengaja minum memang tidak batal. Namun bila seseorang bisa dipastikan akan minum air secara tidak sengaja karena belum mahir berenang, maka sudah sepantasnya dia dilarang untuk berenang.

Untuk menyelesaikan masalah ini memang tidak ada dalil yang bersifat tegas. Apakah membolehkan ataupun melarang. Sehingga untuk menjawab masalah ini kita lebih banyak menggunakan akal. Padahal akal manusia itu bermacam-macam.

Oleh karena itu, sudah selayaknya kita berlapang dada untuk menerima perbedaan pendapat yang ada.

Hati-hati Inilah Beberapa Kesalahan Waktu Berpuasa

C. Macam-macam Fiqih Ibadah

1. fiqih thaharah.

Pada bagian ini, fiqih menjelaskan berbagai hal tentang thaharah. Misalnya:

a. Pengertian thaharah

b. Macam-macam air

c. Istinja’

e. Mandi junub

Dan seterusnya.

2. Fiqih Shalat

Pada bagian ini, fiqih menjelaskan berbagai hal tentang shalat. Misalnya:

a. Siapa saja yang wajib melaksanakan shalat

b. Tata cara shalat

c. Hal-hal yang membatalkan shalat.

3. Fiqih Puasa

Pada bagian ini, fiqih menjelaskan berbagai hal tentang puasa. Misalnya:

a. Siapa saja yang wajib melaksanakan puasa

b. Tata cara melaksanakan puasa

c. Hal-hal yang membatalkan puasa

4. Fiqih Zakat

Pada bagian ini, fiqih menjelaskan berbagai hal tentang zakat. Misalnya:

a. Pengertian zakat

b. Macam-macam zakat

c. Zakat profesi

5. Fiqih Haji

Pada bagian ini, fiqih menjelaskan berbagai hal tentang haji. Misalnya:

a. Pengertian haji

b. Siapa saja yang wajib melaksanakan haji

c. Macam-macam haji

Buku: Kesalahan Yang Sering Terjadi dalam Puasa dan Zakat

Inilah beberapa pembahasan mengenai istilah Fiqih Ibadah, yang mencakup: pengertian, contoh dan ruang lingkupnya. Bila ada pertanyaan maupun tanggapan mengenai artikel ini, kami persilakan untuk disampaikan pada kolom komentar.

Semoga ada manfaatnya bagi kita semua.

Allahu a’lam bis-shawab.

_________________________

Bacaan Utama

– Kitab al-Kasyful-Mubdi . Syeikh Muhammad bin Husain al-Faqih .

al-Kasyful-Mubdi

– Artikel Hukm Qira’atil-Fatihah lil-Ma’mum . ‘Abdu Rabbis Shalihin Abu Dhaif al-‘Atmuni .

0 thoughts on “ FIQIH IBADAH: Pengertian, Contoh dan Ruang Lingkupnya ”

Tinggalkan balasan batalkan balasan.

Your email address will not be published.

contoh assignment fiqh ibadat

logo

Have an account?

Suggestions for you See more

Quiz image

10 malaikat beserta tugasnya

1st -  2nd  , 13.3k plays, haiwan bahasa arab, 4th -  6th  , kuiz sirah nabi, 50.6k plays, trigonometry, university  , bahasa arab haza hazihi, 1st -  3rd  , word families.

pencil-icon

FIQH AL-IBADAH (Latihan)

Religious studies.

User image

10 questions

Player avatar

Introducing new   Paper mode

No student devices needed.   Know more

Apakah maksud bersuci dari sudut istilah syarak?

Bersih dan terhindar daripada kekotoran dalam bentuk Hissiyyah atau Ma'nawiyyah

Perbuatan apabila dilakukan akan mengharuskan sembahyang didirikan atau apa perkara yang berkaitan hukum sembahyang

Membersihkan diri menggunakan air untuk bersuci

Menghilangkan kotoran yang dapat dilihat dan yang tidak dapat dilihat

Perkara-perkara berikut adalah hikmah bersuci:

Menambah ilmu pengetahuan

Tuntutan fitrah suka kepada kebersihan

Menjaga kemuliaan dan izzah agama Islam

Menjaga kesihatan

Yang berikut merupakan air yang boleh dibuat bersuci:

Nyatakan bahagian air : Air yang terdedah kepada cahaya matahari

Air suci lagi menyucikan

Air suci lagi menyucikan tetapi Makruh

Air suci tetapi tidak menyucikan

Nyatakan bahagian Air: Air yang berubah warna hijau dengan sendirinya.

Air bernajis

Air suci tetapi makruh

Nyatakan bahagian Air: Air kurang dua kolah dimasuki najis dan tidak berubah warna, bau dan rasa

Nyatakan jenis Air : Air mawar

Air Suci tetapi tidak menyucikan

Jenis-jenis bersuci:

Suci daripada kekotoran dan najis

suci daripada najis dan hadas

suci daripada hadas dan kekotoran

Suci daripada hadas besar dan hadas kecil

Benda yang boleh dibuat istinjak:

Hukum istinjak menggunakan batu dalam keadaan adanya air

Explore all questions with a free account

Google Logo

Continue with email

Continue with phone

Academia.edu no longer supports Internet Explorer.

To browse Academia.edu and the wider internet faster and more securely, please take a few seconds to  upgrade your browser .

Enter the email address you signed up with and we'll email you a reset link.

  • We're Hiring!
  • Help Center

paper cover thumbnail

Assignment fiqh islam

Profile image of Nurul Fairus

Related Papers

hazita harun

contoh assignment fiqh ibadat

Azlina Azzeri

nor aisyah birkamsin

Love Sehun96

Nur Afiqah Che Aznan

fadhil hadi

Masayudarman Masayudarman

nurul aisyah

Rahman Don's

Loading Preview

Sorry, preview is currently unavailable. You can download the paper by clicking the button above.

RELATED PAPERS

Syafiiqah Shah Rizal

Dinda Amalia

evelyn burn

endangwon endang

Khairul Nizam

Nasuha Jayusman , Muhammad Arsyam

MT babuljannah

Ashabul Zicky

Roro Rodiah

Mochammad Ilhamudin

Mahyuddin Wasoh

Mazlan Zekten

faiz azahar

Dila Ardila

zakiyah ayu

muhammad zuhairi

Hanafi Ihsan

hesti sundari

Mohd Anuar Ramli

Muhammad Bilal

Najwa Farra Sanjaya

NurLaila Shofa

  •   We're Hiring!
  •   Help Center
  • Find new research papers in:
  • Health Sciences
  • Earth Sciences
  • Cognitive Science
  • Mathematics
  • Computer Science
  • Academia ©2024

Notification Bell

USTAZ MOHD LUQMAN AL-HAKIM BIN MOHD NIZAN

sila jawap soalan dengan betul

Loading ad...

  • Google Classroom
  • Microsoft Teams
  • Download PDF

Taharah

  • Persatuan Ukhuwah Teguh Malaysia: Yuran Keahlian
  • Persatuan Ukhuwah Teguh Malaysia: Senarai Ahli Jawatankuasa Sesi 2020-2022
  • Persatuan Ukhuwah Teguh Malaysia: Ahli Berdaftar
  • Konvensyen UiTO 2015
  • Konvensyen UiTO 2016
  • Konvensyen UiTO 2017
  • Konvensyen UiTO 2018
  • Konvensyen UiTO 2019
  • Bilik Pengajian

UiTO

  • Bilik (001) Fiqh Asasi Pemula

Asas Feqah: Pengenalan & Perbezaan Pandangan Mazhab

contoh assignment fiqh ibadat

Ilmu agama Islam adalah amat luas tetapi ia boleh dibahagikan kepada 3 pecahan yang besar:

1. Tauhid (akidah) 2. Feqah (ibadat) 3. Ihsan (akhlak)

Semua ilmu ini penting dan perlu dipelajari oleh seorang mukmin dan dimulai dengan ilmu akidah tauhid. Ini kerana jikalau akidah kita tidak betul/benar maka segala amal ibadah kita tidak diterima lagi oleh Allah.

Maka, alangkah ruginya jikalau beramal tetapi masih ada masalah dengan akidah. Jika hendak belajar akidah, maka mestilah belajar tafsir Al-Quran.

Selepas kita sudah mengenal Allah SWT dan beriman kepada-Nya maka hendaklah kita melakukan ibadat kepada-Nya sebagai bukti keimanan kita kepada-Nya. Tidak patut sama sekali jikalau kita mengatakan sudah beriman, tetapi kita masih tidak melakukan ibadah dengan betul.

Maka cara untuk melakukan ibadah itu mestilah dengan cara seperti yang dikehendaki oleh Allah SWT dan disampaikan kepada kita melalui Rasul-Nya.

Maka, inilah tujuan kelas ini diadakan iaitu untuk mengajar bagaimanakah cara untuk melakukan ibadat dengan benar dan betul.

Konsep asas yang kita perlu tahu daripada awal adalah kita patut tegaskan ilmu akidah dan luaskan ilmu feqah.

Malangnya di negara ini, kelihatan seperti masyarakat kita ‘meluaskan bab akidah’ tetapi ‘menyempitkan bab feqah’. Maknanya konsep yang terbalik pula. Oleh sebab itulah, ramai yang hanya berpegang dengan pendapat mazhab Syafi’iy sahaja tetapi dalam bab akidah mereka luaskan sehingga tidak rasa bersalah berjumpa bomoh dan sebagainya. Di dalam bab feqah pula, seolah-olah hanya mazhab Syafi’iy sahaja yang ada. Tetapi malangnya di dalam bab aqidah, mereka tidak pula hendak mengguna pakai akidah Imam Syafi’iy.

Oleh kerana itu kita tidak hanya tertakluk kepada pendapat fiqh mazhab Syafi’iy sahaja di dalam kelas ini, malah kita luaskan kepada pemahaman yang kita panggil Fiqh Sunnah. Maksudnya ajaran yang kita sampaikan ini berdasarkan kepada dalil daripada As-Sunnah.

Maka, mungkin hukum-hukum Feqah di dalam kelas kita ini agak berlainan daripada apa yang sedia difahami oleh pengikut mazhab Syafi’iy seperti yang biasa diamalkan oleh masyarakat kita.

Di dalam kita mengamalkan amalan feqah maka hendaklah kita melihat kepada dalil-dalil yang ada dan mencari manakah dalil yang lebih rapat kepada sunnah Nabi SAW.

Tetapi, di dalam masa yang sama tidaklah kita merendahkan pendapat imam-imam mazhab yang lain. Hanya sahaja kita hendak mencari manakah pendapat yang lebih rapat dengan As-Sunnah.

Oleh kerana kelas ini adalah kelas asas maka kita tidak akan membincangkan semua pendapat feqah yang ada dan kita hanya tumpukan kepada sesuatu pendapat yang kemas untuk kita boleh mengamalkannya.

Yang penting kita tahu apakah amalan-amalan yang diterima oleh sunnah dan boleh diterima pakai oleh kita.

Untuk menjimatkan masa dan ruang, maka kita akan ringkaskan pengajaran feqah di dalam kelas ini. Maka saya akan memberikan maklumat ringkas yang saya kira mudah untuk difahami tetapi jikalau ianya memerlukan penjelasan lebih lanjut maka silalah bertanya.

Oleh kerana ini adalah kelas asas, maka tidaklah ada perbincangan panjang tentang pendapat semua mazhab pula. Kalau anda sudah tahu ada pendapat mazhab lain, itu bermakna pengetahuan anda bukanlah di peringkat asas lagi. Kalau anda yakin kekuatan hujah pada satu-satu pendapat, itulah pegangan anda dan anda boleh terus mengamalkannya.

Kalau ada perbezaan pendapat yang besar, maka kita akan meneruskannya sahaja. Seperti yang telah saya katakan, bab di dalam bidang feqah ini memang luas dan mempunyai banyak pendapat.

Mana satu yang lebih rapat dengan sunnah memerlukan pembelajaran berterusan dengan menilai dalil-dalil dan hujah-hujah ulama yang ada. Sekurang-kurangnya kita akan tahu satu pendapat dahulu di sini.

Al-Quran mencela berpecah-belah. Ada salah faham yang mengatakan semua perbezaan pendapat adalah tidak dibolehkan. Sedangkan Al-Quran bukan mencela perbezaan pandangan. Tetapi yang dicela adalah perpecahan kerana perbezaan pendapat itu.

Jadi ada perbezaan di situ. Banyak kisah perbezaan pendapat antara para Nabi pun. Sebagai contoh, antara Nabi Musa a.s dan Nabi Harun a.s di dalam Surah Taha.

Yang dilarang perbezaan pendapat adalah di dalam bab usul akidah. Kalau bab tauhid, mesti sama sahaja pandangan. Kalau ada yang berbeza pandangan tentang akidah, kita tidak boleh meraikan perbezaan pendapat itu kerana dalam Al-Quran kita disuruh berpegang pada ‘tali Allah’. Dan maksud ‘tali Allah’ itu adalah tauhid. Kita mesti mempertahankan akidah yang benar.

Nabi Muhammad SAW pun berbuat begitu sehingga berpecah belah dengan Musyrikin Mekah. Memang dituntut perpecahan sebegitu pun.

Sebenarnya Allah memberikan ruang untuk kita berbeza pendapat. Di dalam Al-Quran dan dalam hadith, banyak perkataan yang boleh ditafsir lebih dari satu makna. Itulah sebabnya susah untuk mendapatkan ijma’ (kesepakatan pendapat) ulama’.

Ayat-ayat itu dipanggil dzanni dholalah. Sehinggakan boleh berbeza pendapat di dalam perkara furu’ akidah. Seperti sama ada Nabi SAW nampak Allah SWT semasa Isra’ dan Mi’raj atau tidak.

Sebenarnya amat terhad sekali hal yang ulama’ sepakat. Sebagai contoh, semua setuju bahawa solat itu wajib tetapi cara untuk mengerjakan solat itu terdapat banyak sekali pendapat.

Jadi kita haruslah menghormati khilaf di antara ahli agama dan janganlah mencela dan mengutuk orang yang berlainan pendapat. Janganlah panggil mereka yang berlainan pendapat dengan kita sebagai ‘wahabi’ dan apa-apa kata cacian lagi.

Kenapakah Allah SWT membenarkan ada khilaf pendapat? Kenapa tidak diberikan sahaja lafaz-lafaz yang mudah untuk difahami sehinggakan tidak ada langsung khilaf?

Allah SWT berbuat begitu supaya adalah kerja ahli agama untuk menggunakan ijtihad, iaitu menggunakan akal fikiran untuk melakukan kajian bagi mencapai satu keputusan agama dan memberikan peluang kepada mereka untuk mendapat pahala.

Ini adalah peluang untuk mereka mendapat pahala kerana jikalau ijtihad (usaha mereka untuk mencapai sesuatu keputusan) mereka betul, maka mereka akan mendapat dua pahala.

Jika salah, mereka tetap mendapat satu pahala kerana mereka telah berusaha. Lihatlah begitu indah sekali Islam ini jika betul-betul kita fahami.

Kalau ada ilmu, maka akan senang untuk menghormati pandangan orang lain. Maka jangan takut dengan perbahasan ilmu. Dan jangan sekat manusia dari bercakap tentang ilmu. Jangan halang orang bijak untuk berbincang.

Jangan menghalang orang lain dari berbincang untuk mendapatkan pemahaman kerana ada juga orang awam yang pandai dan boleh memahami ajaran dan dalil dari agama, antaranya peguam, pensyarah dan sebagainya. Mereka bijak pandai cuma tiada kesempatan untuk mengkaji dan kerana itu mereka mendapatkan maklumat dari ahli agama kerana itu bidang mereka.

Pada zaman Nabi SAW juga sudah ada perbezaan pendapat.

Contohnya hadith apabila baginda hendak menyerang Yahudi Bani Quraizah. Nabi SAW telah memberitahu kepada sahabat untuk terus pergi ke sana dan jangan menunggu untuk solat Asar. Solat Asar di sana sahaja.

Akan tetapi, ada sahabat yang solat di pertengahan jalan semasa dalam perjalanan ke kawasan Bani Quraizah. Ini kerana mereka beranggapan, yang dimaksudkan Nabi adalah jangan terlambat, sebab itu Nabi menyuruh agar solat di sana sahaja. Apabila disampaikan kepada Nabi tentang perkara ini, Nabi tidak memarahi mereka yang solat semasa dalam perjalanan.

Khilaf yang terjadi di kalangan ulama’ sememangnya banyak. Ini adalah perkara biasa.

Ada beberapa sebab:

1. Perbezaan pendapat ini kerana keupayaan mereka berbeza dalam menilai hadith. Ada yang menerima sesuatu hadith dan ada yang tidak. Ini kerana mereka berijtihad. Apabila penilaian hadith berbeza, maka hukum yang dikeluarkan juga akan berbeza.

2. Ada antara mereka yang tidak tahu akan kewujudan hadith. Ini terjadi kerana pada zaman mereka hadith tidak dikumpulkan lagi dan ada juga sahabat yang tidak tahu kesemua hadith.

Contohnya: Saidina Umar r.a pun ada hadith yang dia tidak tahu langsung.

Jadi, sekiranya kita memilih dan menggunakan hadith yang lebih sahih, itu bukanlah satu kesalahan kerana kita bukan mengikuti mana-mana Imam mazhab atau tokoh tetapi yang kita ikuti adalah Nabi Muhammad SAW. Tidaklah salah sekiranya kita memilih pendapat yang kita rasa lebih kuat dan di mana kita boleh membuat perbandingan antara dua ulama yang berbeza pendapat.

Ada juga yang berkata: “siapalah kita untuk menilai pandangan ulama’ ada yang lemah, terima sahaja lah”. Ini tidak menjadi masalah kerana kita semua ada akal fikiran yang diberikan oleh Allah SWT dan kita boleh menilai pandangan mana satu yang lebih kuat walaupun kita bukan ulama’.

Perbezaan pendapat di dalam memahami dalil. Ada banyak dalil akan tetapi berbeza pandangan dari segi memahaminya.

Sebagai contoh: Di dalam Al-Quran digunakan lafaz quru’ untuk mengira iddah wanita yang diceraikan. Fahaman lafaz quru’ antara Imam Hanifah dan Imam Syafi’iy berbeza. Imam Syafi’iy berpendapat quru’ itu ‘suci’ dan Imam Hanifah berpendapat quru’ itu ‘haidh’.

Ada juga yang tidak tahu bahawa adanya hukum yang telah dibatalkan daripada hukum yang asal.

Sebagai contoh: Muaz bin Jabal r.a telah dihantar ke Yaman. Jadi ada hadith yang dia tidak tahu telah dibatalkan.

Maka tidak salah untuk berbeza pendapat tetapi harus mempunyai adab serta bersangka baik terhadap ulama’ yang telah melakukan ijtihad itu.

Memang ada yang telah melakukan kesilapan dan kita harus menerima perkara ini kerana mereka bukannya Nabi. Semoga Allah SWT mengampunkan kesilapan mereka itu. Dan ini biasa sahaja kerana kita pun ada berbuat salah juga.

Oleh itu, tidaklah kita harus menerima sahaja semua pendapat ulama’ itu sampai tidak boleh hendak menilai langsung. Yang salah tetap kita katakan salah. Cuma janganlah sampai katakan ulama’ itu sesat pula.

Mereka itu ulama’ dan kerana itu kita harus menghormati mereka. Kalau tidak setuju tidak mengapa kerana bukan semua kita tidak bersetuju, ada juga isu yang kita setuju.

Itu semua dikira sebagai ‘Khilaf Muktabar’ kerana dalilnya ada, cuma berbeza fahaman tentang dalil itu. Bukanlah seperti khilaf masyarakat kita sekarang.

Satu pihak ada dalil dan satu pihak lagi tidak ada dalil, cuma ada ‘pendapat’ sahaja. Ini bukanlah khilaf yang diraikan.

Jadi, janganlah asyik hendak berkata: “Ini perkara khilaf, Syeikh”, kalau tidak ada dalil untuk menyokongnya. Kalau begitu, maka rosaklah agama kalau berbuat benda bid’ah dan mengatakan itu ‘khilaf’. Apa-apa pun, kita mesti melihat akan dalil yang ada. Kalau tidak ada dalil barulah kita menggunakan qiyas dan ijmak ulama’.

Oleh itu, tidak boleh bantah membantah dalam khilaf muktabar. Seperti khilaf sama ada mesti membaca Al-Fatihah atau tidak apabila menjadi makmum.

Semua yang memberikan pendapat ada dalil masing-masing. Jadi kalau ada yang tidak membaca Al-Fatihah di belakang imam, jangan kita katakan dia sesat pula kerana ada pandangan dan dalil yang dia gunakan.

Ubat kepada masalah ini: Perlu belajar banyak ilmu. Belajar lagi dan lagi, supaya jangan taksub kepada satu-satu pendapat sahaja dan menyalahkan orang lain.

Harus beritahu khilaf kepada masyarakat supaya jangan kalut kalau nampak orang lain membuat amalan yang lain daripada apa yang kita amalkan.

Jangan salahkan dan menuduh tanpa usul periksa. Jangan tafsir benda yang orang tidak cakap. Sebagai contoh, kalau ada orang yang tidak menggunakan pendapat Imam Syafi’iy dalam sesuatu masalah, jangan kata dia menghina Imam Syafi’iy pula.

SESI SOAL JAWAB =======================

📍Selain daripada empat Mazhab Sunnah yang terkenal ini, adakah lagi Mazhab Sunnah lain yang masih wujud tetapi tidak begitu dikenali?

🔵 Mazhab Sunnah ada berbelas tetapi banyak yang tidak diamalkan kerana pengikut tidak ramai. Empat mazhab ini terkenal kerana ramai pengikutnya.

Satu lagi yang mungkin ramai tidak tahu, Imam Bukhari ada mazhabnya sendiri. Memang mazhab-mazhab mengaku beliau mazhab mereka (mazhab Syafi’iy kata Imam Bukhari mazhab Syafi’iy dan mazhab Hanafi kata beliau mazhab Hanafi).

Namun kalau lihat fiqh yang beliau bawa, ia tidak mengikut hanya satu-satu mazhab. Kadangkala sama dengan salah satu dari empat mazhab itu dan kadangkala keluar terus dari pendapat-pendapat mazhab yang empat.

📍Adakah pendapat keempat-empat mazhab ini boleh digunakan pada bila-bila masa di dalam semua ibadah?

🔵 Ya. Secara ringkasnya kaedah keempat-empat mazhab ini boleh digunapakai di dalam feqah kita. Ini kerana mereka ini bergelar ‘Imam’, yang membawa maksud menjadi ikutan kita (seperti imam di hadapan makmum). Mereka juga adalah ulama’ besar dan layak untuk berijtihad.

Satu perkara yang selalu disebut adalah talfiq mazhab iaitu tukar-tukar mazhab. Kejap pakai pendapat mazhab ini dan sekejap pendapat mazhab itu. Sebenarnya tidak ada larangan untuk pilih pendapat-pendapat yang ada kerana mereka beri pendapat berdasarkan dalil dan hujah bernas.

Lagi satu yang menjadi tuduhan adalah kita tasahhul (bermudah-mudah) dalam mengambil hukum. Pilih mana yang senang sahaja. Ini tidaklah boleh. Kita pilih pendapat yang lain daripada kebiasaan jikalau pendapat itu berdasarkan dalil yang kita rasa lebih kuat.

📍Dalam mazhab ada ramai ulama seperti Imam Nawawi, Al Razi contohnya tetapi ada juga yang kata “Qil”. Adakah boleh pilih pendapat “Qil” ini?

🔵 Boleh. Mereka juga ulama yang diiktiraf. Apa yang kita perlu lakukan adalah dengan meneliti apakah hujah-hujah dan dalil mereka. Ini kerana kita bukan ikut ‘mereka sebagai individu’ tetapi kita ikut dalil yang mereka bawakan. Kalau ianya pendapat mereka sahaja, kita masih boleh tolak. Tidaklah semestinya kita ikut. Kita akan mendapat pahala dari usaha kita belajar ini. Sepertimana ulama’ mendapat pahala kerana mengeluarkan ijtihad mereka, maka kita yang belajar ini juga mendapat pahala.

📍 Adakah wajib orang awam ikut mazhab?

🔵 Tidak wajib. Kalau wajib, dahulu sebelum mazhab ada, golongan salaf pakai mazhab apa?

📍Adakah boleh kalau kita pegang pada satu mazhab sahaja? Ini kerana orang awam seperti saya ini masih dalam proses menuntut ilmu jadi tidak tahu menilai pandangan mazhab yang lain yang lebih dekat dengan sunnah.

🔵 Ya boleh, tidak salah tetapi janganlah pula hendak marah kalau orang lain mahu pakai pendapat lain. Sekarang ini kalau nampak orang buat lain sikit, terus cemuh, perlu bertenang (relaks) dia mungkin orang yang belajar bab mazhab ini. Mungkin dia tahu pendapat lain dan awak pula tahu satu pendapat sahaja. Sudah nampak bukan keluasannya?

📍Kalau dalam satu isu itu ada dua orang agamawan yang bagi pandangan yang berbeza-beza, apa yang perlu saya buat sebagai orang awam? Apakah terdapat adab-adab tertentu bagi orang awam untuk berinteraksi dengan perbezaan pandangan antara agamawan?

🔵 Kita belajar apakah hujah dan dalil yang mereka gunakan. Kemudian kita pilih satu dan tidak menghina yang satu lagi. ‘Orang Awam’ juga boleh faham dalil. Cuba tengok pilihanraya yang lepas semua sibuk bincang politik macam ahli politik saja.

📍Contohnya berbeza dari sudut hukum bila Ustaz A kata boleh manakala Ustaz B kata tidak boleh.

🔵 Tengoklah dalil yang diberikan.

📍Adakah perbezaan fahaman aqidah yang 3 itu boleh diterima iaitu Rububiah,Uluhiyah dan Asma wa Sifat? Ada yang kata “Allah SWT memang duduk dengan Zat-Nya di Kursi-Nya” itu tetapi duduk yang selayaknya bagi Allah SWT berbanding dengan yang tafsir kata duduk itu tanda kebesaran sahaja

🔵 Ini bab akidah tetapi furu’ akidah dan bukan usul akidah. Kalau furu’ masih boleh lagi kita layan. Tidaklah kita boleh kafirkan dia. Pendapat dia mungkin salah, tetapi kita tidak boleh kafirkan dia. Ini perlu kena tahu yang mana usul dan mana furu’.

📍Apakah perbezaan khilaf dengan ikhtilaf ?

🔵 Beza hanya pada bahasa seperti: 1. Berbeza / perbezaan 2. Raja / kerajaan 3. Suka / kesukaan.

📍Kita kena hormati pegangan pendapat mazhab lain. Kalau menurut pendapat Ustaz sendiri kalau orang sembahyang nampak kaki ikut mazhab lain di Malaysia, macam mana?

🔵 Boleh nampak kaki adalah mazhab Hanafi. Kalau nampak, bolehlah ajak dia berbincang. Memang mazhab Hanafi ringan bab kaki (dan rambut juga) dalam solat tetapi mereka solat dalam bilik. Jauh dari pandangan manusia. Kalau solat di luar, tidak sesuai.

📍 Setakat manakah campur-campur mazhab itu dibenarkan? Adakah dibenarkan sehingga di dalam sebuah solat atau bagaimana? Mohon ustaz jelaskan dengan ringkas tetapi padat berserta contoh.

🔵 Mazhab ini datang kemudian, bukan zaman Nabi SAW dan bukan zaman sahabat. Ia amat membantu memudahkan umat Islam untuk membuat keputusan hukum. Ulama’ sudah kupaskan dalil-dalil yang ada untuk kita terus praktik. Namun, tetap kita sebagai umat Islam menilai kembali pandangan-pandangan yang ada. Ini kerana kita hendak serapat mungkin dengan dalil dan mencari pandangan yang lebih rajih. Imam mazhab bukanlah nabi maka tentu ada kesilapan dan kekurangan mereka.

Tidak mengapa kalau campur pandangan mazhab walaupun dalam satu solat. Tidaklah kesemua solat hendak kena pakai satu mazhab sahaja. Kalau hendak puasa kena kesemua pakai satu mazhab lain pula.

Tiada penetapan sebegini. Sebagai contoh, apabila ditanya kepada Saidina Ali tentang perkara yang membatalkan wuduk, tidaklah dia tanya: “bab ambil wuduk engkau ambil dengan siapa? Nak pakai pandangan batal aku, kena ambil cara wuduk dengan aku juga lah.” Tidaklah begitu, bukan?

Kita ubah dengan perkataan lain lebih senang. Bila kata ‘campur-campur mazhab’ bunyi negatif. Kita kata: “Kita pilih pandangan yang lebih rajin”.

📍Boleh ustaz lampirkan pernyataan kepada kata-kata imam mazhab yang menyuruh kita semua tetap berpandukan kepada hadith-hadith Nabi berbanding kata-kata mereka? Sumber di petik dari sekian- kitab karangan mereka atau anak murid mereka. Ini bagi menjelaskan kepada semua akan larangan bertaklid secara semberono kepada mahzab tanpa mengetahui kekuatan dalilnya.

🔵 Perkataan para Imam tentang Taklid

Para imam juga menegaskan kepada para pengikutnya untuk mengikuti dalil, dan tidak bertakliq. Berikut perkataan mereka:

Pertama: Imam Abu Hanifah rahimahullah Beliau mengatakan,

لا يحل لأحد أن يأخذ بقولنا ما لم يعلم من أين أخذناه

“Tidak boleh bagi seorangpun berpendapat dengan pendapat kami hingga dia mengetahui dalil bagi pendapat tersebut.”(Ibnu Abdil Barr dalam al-Intiqaa dalam Fadhaail ats-Tsalatsah al-Aimmah al-Fuqahaa (hlm. 145))

Diriwayatkan juga bahwa beliau mengatakan,

حرام على من لم يعرف دليلي أن يفتي بكلامي

“Haram bagi seorang berfatwa dengan pendapatku sedang dia tidak mengetahui dalilnya.”

Kedua: Imam Malik bin Anas rahimahullah Beliau mengatakan,

إنما أنا بشر أخطئ وأصيب فانظروا في رأيي فكل ما وافق الكتاب والسنة فخذوه وكل ما لم يوافق الكتاب والسنة فاتركوه

“Aku hanyalah seorang manusia, terkadang benar dan salah. Maka, telitilah pendapatku. Setiap pendapat yang sesuai dengan Al-Quran dan sunnah nabi, maka ambillah. Dan jika tidak sesuai dengan keduanya, maka tinggalkanlah.” (Jami’ Bayan al-‘Ilmi wa Fadhlih 2/32).

Beliau juga mengatakan,

ليس أحد بعد النبي صلى الله عليه وسلم إلا ويؤخذ من قوله ويترك إلا النبي صلى الله عليه وسلم

“Setiap orang sesudah nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dapat diambil dan ditinggalkan perkataannya, kecuali perkataan nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.” (Jami’ Bayan al-‘Ilmi wa Fadhlih 2/91).

Ketiga: Imam Asy-Syafi’i rahimahullah Beliau mengatakan,

إذا وجدتم في كتابي خلاف سنة رسول الله صلى الله عليه وسلم فقولوا بسنة رسول الله صلى الله عليه وسلم ودعوا ما قلت

“Apabila kalian menemukan pendapat di dalam kitabku yang berseberangan dengan sunnah rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, maka ambillah sunnah tersebut dan tinggalkan pendapatku.” (Al-Majmu’ 1/63).

Keempat: Imam Ahmad bin Hambal rahimahullah Beliau mengatakan,

لا تقلدني ولا تقلد مالكا ولا الثوري ولا الأوزاعي وخذ من حيث أخذوا

“Janganlah kalian taklid kepadaku, jangan pula bertaklid kepada Malik, ats-Tsauri, al-Auza’i, tapi ikutilah dalil.” (I’lam al-Muwaqqi’in 2/201;Asy-Syamilah,).

📍Mohon pencerahan apa yang harus dibuat jika ilmu tidak banyak, tidak tahu beza mana yang lebih rajin?

🔵 Di kelas ini, kita hendak tahu sekurang-kurangnya satu pendapat sahaja supaya sudah boleh buat ibadat. Jika hendak banding mana yang lebih rajih itu sudah ‘advance’.

📍Pernah nampak ahli keluarga sendiri rasmi rumah baru dengan panggil ustaz lepas itu azan beberapa penjuru rumah. Adakah perkara ini dianjurkan di dalam Islam?

🔵 Tidak. Tentu Nabi SAW dan sahabat pun ada masuk rumah baru. Adakah mereka buat amalan itu? Adakah mereka tidak tahu azan? Tidaklah begitu bukan? Maka azan di penjuru rumah adalah bid’ah idhofiyah. Maksudnya Azan tidak bid’ah, tetapi digunakan untuk rasmi rumah, itu bid’ah sebab Nabi SAW dan sahabat tidak buat.

📍Apa maksud idhofiyah?

🔵 Maksud idhofiyah: Tambahan. Menambah cara-cara amal yang Nabi SAW dan sahabat tidak buat dan tidak ajar. Azan – memang ada tetapi azan untuk rasmi rumah memang tidak ada.

📍Kalau cara yang bertepatan dengan sunnah yang dianjurkan, berkenaan pendirian rumah baru macam mana ustaz?

🔵 Bina rumah, duduk rumah adalah perkara muamalah, (perkara kehidupan) sebagai manusia biasa. Semua orang bina rumah dan ada rumah. Orang kafir juga ada rumah. Jadi ini bukan perkara ‘ibadat khusus’. Oleh itu duduk macam biasa sahaja. Binalah rumah, duduklah dalam rumah itu.

Perkara yang paling penting, jaga rumah itu dan hidupkan suasana Islam di dalam rumah. Tidak perlu rasmi dan buat majlis pun tidak mengapa, kerana tidak ada anjuran dalam Islam buat majlis sebegitu.

Ini mungkin kerana banyak baca buku Tamar Jalis. Dulu bina rumah hari sekian sekian, mengadap sekian-sekian… hendak masuk kena tunggu bulan purnama. Itu petua orang melayu lama yang tidak ada dalam Islam, petua sahaja.

Apa yang penting hidupkan suasana Islam di dalam rumah itu. Bukan hendak kira hari pertama masuk, setiap hari ada perkara yang kita kena buat. Sebagai contoh, masuk kena sebut nama Allah SWT, kena selalu baca Al-Quran, selalu solat sunat dan sebagainya.

Jauhkan dari buat dosa, perkara maksiat. Cara masuk rumah diajar dalam Al-Quran, cara anak-anak hendak masuk dalam bilik juga diajar dalam al-Quran. Malah cara hendak bagi salam diajar dalam hadith, cara duduk di luar pintu turut ada diajar.

📍 Cara duduk di luar pintu? Bagaimana itu ustaz?

🔵 Boleh praktik terus lepas ini sebab hendak beraya, kan? Bila kita ketuk rumah orang, jangan duduk betul-betul depan pintu, duduk tepi sikit supaya bila dia buka pintu, tidak ternampak bahagian dalam rumah takut-takut anak dan isteri dia tidak pakai tutup aurat, Nabi SAW ajar begini.

📍 Jika hendak buat majlis seperti majlis makan-makan?

🔵 Ajak orang makan memang bagus. Bagi makan percuma tetapi jangan paksa mereka doa untuk kita pula. Doa selamat itu paksa orang doa dengan bagi makan.

📍Adakah setiap perbuatan kita mesti dimulakan dengan “bismillah” atau “bismillahir rahmanir rahim”? Sebab ada dengar kuliah di Youtube hanya “bismillah” untuk doa makan, adakah ini termasuk dalam semua perkara?

🔵 Jika penuh, namanya basmalah . Kalau yang pendek, namanya tasmiyah . Kalau makan, tasmiyah sahaja kerana memang ada hadis Nabi sebut baca bismillah sahaja. Secara umum, waktu-waktu lain, boleh sahaja dua-dua. Tidak ada pengkhususan.

Allahu a’lam.

ARTIKEL BERKAITAN LAGI DARI PENULIS

contoh assignment fiqh ibadat

SnJ Qurban: Apakah Hukum dan Dalil berkongsi seekor haiwan (lembu atau unta) untuk Qurban dan Aqiqah?

contoh assignment fiqh ibadat

Tafsir Surah Al-An’Am: Tafsir Ayat Ke-160 hingga Ke-165

contoh assignment fiqh ibadat

Tafsir Surah Al-An’am: Tafsir Ayat Ke-154 hingga Ke-155 (Ayat Muhkamat – 10 Perintah daripada Allah ‎ﷻ)

contoh assignment fiqh ibadat

Tafsir Surah Al-An’am: Tafsir Ayat Ke-151 (Ayat Muhkamat – 10 Arahan daripada Allah ‎ﷻ

contoh assignment fiqh ibadat

Tafsir Surah Al-An’am: Tafsir Ayat Ke-148 hingga Ke-150

contoh assignment fiqh ibadat

Tafsir Surah Al-An’am: Tafsir Ayat Ke-145 hingga Ke-147

Komen dan soalan cancel reply.

contoh assignment fiqh ibadat

Bahasa Arab Asas – Kenali Isim (Kata Nama) dan Pembahagiannya

contoh assignment fiqh ibadat

Tafsir Surah Ghafir – Tafsir Ayat Ke-43 dan Ke-44

contoh assignment fiqh ibadat

Fiqh Wanita : Nota – Bab Tanggung Dosa

contoh assignment fiqh ibadat

Bahasa Arab Asas – Pembahagian Isim (Golongan)

contoh assignment fiqh ibadat

Tafsir Surah At-Takatsur – Pengenalan dan Tafsir Ayat Pertama

Bilik popular.

  • Bilik (123) Tafsir, Tadabbur dan Tazakkur 546
  • Tazkirah Admin 329
  • Bilik (49) Tanda-tanda Kiamat 239
  • Bilik (01) Fiqh As Sunnah 174
  • Bilik (08) Riyadhus Solihin 160
  • Bilik (101) Fiqh Wanita 1 155
  • Bilik (40) Asas Ilmu Hadits 111
  • UiTO Bicara THTL 106
  • Bilik (05) Fiqhud Dalil 92

contoh assignment fiqh ibadat

Fiqh Ibadah

Saat Shalat Mendapatkan Setetes Darah Di Bajunya, Apakah Shalatnya Dihentikan?

Daftar Masuk Membuat Akun Baru

Minimal 8 kolom dan minimal berisi huruf kecil dan huruf besar

Masuk Membuat Akun

Tidak Mungkin Masuk Di Akun Anda?

Kalau Benar Anda Tidak Mempunyai Akun, Maka Klik Titik Dibawah Untuk Membuatnya

Kalau Anda Mempunyai Akun, Silahkan Ke Daftar Masuk

Membuat Akun Baru Daftar Masuk

Mengulangi Ketepatan Kata Rahasia

Mengulangi Penetapan

HafizFirdaus.com~Agama dan Kehidupan

  • Fiqh al-Awlawiyat ; Dan Kepentingannya Kepada Umat Islam Mutakhir Ini.
  • " onclick="if (!window.__cfRLUnblockHandlers) return false; window.open(this.href,'win2','status=no,toolbar=no,scrollbars=yes,titlebar=no,menubar=no,resizable=yes,width=640,height=480,directories=no,location=no'); return false;" rel="nofollow" data-cf-modified-cb8817077ed55306255add00-> Print

Article Index

Mutakhir ini jarang-jarang umat Islam dapat membuat satu keputusan, melakukan satu pekerjaan dan melaksanakan satu ibadah melainkan pasti dia berhadapan dengan dua atau lebih keadaan yang saling bertembung dari sudut hukum agama. Pertembungan mungkin berlaku antara yang halal dengan yang haram, antara yang halal dengan yang halal, antara yang haram dengan yang haram dan perkara halal yang hanya dapat diperolehi melalui cara yang haram.

Tidak ketinggalan, di kalangan umat Islam pasti ada yang bercita-cita gemilang demi agama dan manusia. Dalam rangka mencapai cita-cita tersebut, tentu saja dia perlu menyusun tindak-tanduknya mengikut tertib kepentingan (prioritize). Justeru apakah panduan yang sepatutnya dia jadikan pedoman untuk menyusun kepentingan tersebut?

Dua perenggan di atas menjadi Kata Pembuka bagi risalah saya ini berkenaan Fiqh al-Awlawiyat. Sebelum meneruskannya, izinkan saya menjelaskan latarbelakang istilah ini terlebih dahulu. Download Versi PDF

Latarbelakang Fiqh al-Awlawiyat.       Istilah ini terdiri dari dua perkataan. Pertama ialah “Fiqh” yang bermaksud kefahaman. Lazimnya ia dikaitkan dengan hukum, maka dengan itu ia bermaksud kefahaman terhadap sesuatu hukum. Justeru apabila dikatakan “Fiqh Solat”, bererti subjek yang memberi kefahaman kepada hukum, hikmah dan objektif solat dalam suasana biasa dan tidak biasa. Ada pun kebiasaan silibus tempatan yang menekankan hafalan hukum-hukum berkaitan solat, ia tidak dapat disebut sebagai “Fiqh Solat” tetapi lebih kepada “Hafazan Solat”.

      Al-Awlawiyat berasal dari perkataan “Awla” yang bermaksud utama, unggul dan penting. Apabila dihubungkan menjadi Fiqh al-Awlawiyat, ia bermaksud kefahaman dalam membezakan hukum ke arah yang lebih utama, lebih unggul dan lebih penting. Secara ejaan, Fiqh al-Awlawiyat tidak wujud di dalam al-Qur’an dan al-Sunnah, akan tetapi secara maksud dan konsep, ia wujud secara jelas di dalam kedua-dua sumber mulia tersebut.

      Dalam perbicaraan Fiqh al-Awlawiyat, para pembaca juga perlu beramah mesra dengan dua istilah yang lazim digunakan, iaitu maslahat dan mafsadat. Secara mudah, maslahat ialah kebaikan atau faedah manakala mafsadat ialah keburukan atau kerosakan. Setiap sesuatu yang dilarang oleh syari‘at sebagai haram atau makruh pasti memiliki sesuatu mafsadat yang ingin dijauhkan. Manakala setiap sesuatu yang disuruh oleh syari‘at sebagai harus, sunat atau wajib pasti memiliki sesuatu maslahat yang ingin dicapai. Fiqh al-Awlawiyat Antara Dua Larangan Yang Saling Bertembung.       Katakanlah kita berhadapan dengan dua larangan dalam satu masa, larangan pertama hukumnya makruh manakala larangan kedua hukumnya haram. Maka tindakan yang benar ialah menjauhi kedua-duanya. Seterusnya, katakanlah kita hanya mampu menjauhi salah satu darinya, maka tindakan yang lebih utama ialah menjauhkan larangan yang hukumnya haram. Tentu saja ini mudah untuk kita pertimbang dan utamakan.       Namun bagaimana jika kita berhadapan dengan dua larangan dalam satu masa dimana kedua-dua hukumnya adalah haram dan kita hanya mampu menjauhi salah satu darinya? Di sinilah terdapatnya kepentingan Fiqh al-Awlawiyat. Kes seumpama ini pernah disentuh oleh Allah Subhanahu wa Ta'ala dalam firman-Nya:

Dalam ayat di atas, umat Islam berhadapan dengan dua larangan yang saling bertembung dalam satu masa: * Larangan # 1 : Berperang dalam bulan-bulan yang dihormati, iaitu bulan Zulkaedah, Zulhijjah, Muharram dan Rejab. Peperangan memiliki mafsadat di sebaliknya seperti kehilangan nyawa dan kerosakan harta benda, maka larangan berperang pada bulan-bulan yang dihormati adalah bagi mengurangi mafsadat tersebut.

* Larangan # 2 : Membiarkan musuh-musuh menghalangi umat Islam dari jalan Allah, khasnya menghalang umat Islam dari memasuki Kota Mekah untuk beribadah di Masjid al-Haram sekali pun dalam bulan-bulan yang dihormati. Jika dibiarkan, tindakan musuh ini akan memberi mafsadat kepada Islam dan umatnya.       Antara dua larangan di atas, mafsadat yang kedua lebih berat dari yang pertama. Ini dapat diketahui dengan membandingkan antara mafsadat pertama yang Allah sifatkan sebagai “…berdosa besar” dengan mafsadat kedua yang Allah sifatkan sebagai “…lebih besar dosanya di sisi Allah.” Seterusnya Allah Subhanahu wa Ta'ala juga menerangkan bahawa fitnah dari membiarkan tindakan musuh menghalangi umat Islam adalah lebih besar kesannya berbanding bunuh-membunuh yang berlaku dalam peperangan, sekali pun dalam bulan-bulan yang dihormati.

      Berdasarkan ayat di atas dapat dirumuskan beberapa kaedah Fiqh al-Awlawiyyat. Jika seseorang itu berhadapan dengan dua atau lebih larangan dalam satu masa dan dia tidak mampu menjauhi semua larangan tersebut, maka:

* Lebih utama untuk menjauhkan larangan yang mafsadatnya memberi kesan jangka masa panjang berbanding larangan yang mafsadatnya memberi kesan jangka masa pendek. * Lebih utama untuk menjauhkan larangan yang mafsadatnya memberi kesan kepada orang yang besar jumlahnya berbanding larangan yang mafsadatnya memberi kesan kepada orang yang kecil jumlahnya.

* Lebih utama untuk menjauhkan larangan yang mafsadatnya bersifat pasti berbanding larangan yang mafsadatnya bersifat kemungkinan.       Sebagai contoh katakan seorang wanita telah terlanjur berzina sehingga menyebabkan dia hamil. Lelaki yang menzinainya tidak mahu bertanggungjawab ke atas tindakan mereka dan terus menghilang diri. Wanita tersebut berfikir sama ada untuk terus mengandung, melahir dan membesarkan anak itu atau menggugurkannya. Di sini terdapat dua larangan yang saling bertembung:

  • E-Buku Hafiz Firdaus Abdullah
  • E-Buku Penulis Lain
  • Soal-Jawab Adab-Adab Berdoa
  • Soal Jawab Agama
  • Cahaya Rohani
  • Mutiara Do'a
  • 40,000 kaki
  • Penulisan kreatif
  • Soal Jawab Munakahat
  • Soal Jawab Motivasi
  • Dewan Tamadun Islam
  • Individu & Masyarakat
  • Artikel Umum
  • Menjawab Fitnah
  • Hafiz Firdaus
  • Adab & Akhlak
  • Asiah Abdul Jalil
  • Ustaz/Ustazah Lain
  • Kuliah Umum
  • 202 Pelajaran Poligami
  • 90 Pelajaran Bid'ah
  • The Captain's Session @ IDT
  • Jom Sembang Kerja Pilot!
  • Wahai Ibu Wahai Ayah
  • Adab Bersama Ulama'

IMAGES

  1. Assignment Fiqh Ibadat NEW

    contoh assignment fiqh ibadat

  2. Jawapan Assesment Qiyas Bahagian 2

    contoh assignment fiqh ibadat

  3. DIKTAT_USHUL_FIQIH

    contoh assignment fiqh ibadat

  4. Fiqh Ibadat (Assignment)

    contoh assignment fiqh ibadat

  5. Fiqh Ibadah

    contoh assignment fiqh ibadat

  6. Assignment on Fiqh

    contoh assignment fiqh ibadat

VIDEO

  1. Ishq Ibadat drama full song

  2. Tugasan Pengantar Pendidikan Bersepadu

  3. TAJUK : PUASA

  4. UITM TMC101 ROLEPLAY ASSIGNMENT BAHASA MANDARIN

  5. Praktek Sholat Jenazah

  6. Fiqh Al-Ibadat (SYK 10202), Tajuk wuduk (Kumpulan 9)

COMMENTS

  1. Assignment Fiqh Al-Ibadah

    ISC 153 FIQH AL-IBADAH. ... sifat harus sebagai seorang manusia dalam kehidupan baginda sebagai contoh, tidur, makan, kahwin dan lain - lain. Ini membuktikkan bahawa fitrah manusia seiring berjalan dengan kehendak hukum Allah SWT. ... Assignment Fiqh Al-Ibadah. Course: Muamalat Management (IC110) 108 Documents. Students shared 108 documents ...

  2. Assignment Fiqh Ibadat NEW

    Assignment Fiqh Ibadat NEW. Course: Department of Shariah and Law, Academy of Islamic Studies, 39 Documents. ... Selain itu, al-Nawawi turut menukilkan pendapat fuqaha yang berlawanan pandangan contoh, al-Qadi Husayn percaya bahawa vaksinasi tidak akan membatalkan puasa, tetapi pandangan ini tidak popular pada masa itu dan sangat asing. ...

  3. Assignment Fiqh Ibadat (Mohd Zulfahmi)

    Scribd adalah situs bacaan dan penerbitan sosial terbesar di dunia.

  4. Fiqh Ibadat (Assignment)

    Scribd adalah situs bacaan dan penerbitan sosial terbesar di dunia.

  5. (DOC) ASSIGNMENT USUL FIQH 1 ABSF2103

    ASSIGNMENT USUL FIQH 1 ABSF2103. Mohd Fauzan Rahim. Name & (Matric Number) : MOHD ASHRUL HISYAM BIN ABDUL JALIL ... Sebagai contoh, firman Allah S.W.T: "..dan janganlah kamu menghampiri zina", bagi ulama fiqh ayat tersebut dianggap sebagai dalil atau hujah dan sumbernya bukan hukum. ... Ibadat dikatakan sah bermakna ibadat itu telah ...

  6. Fiqh Ibadah Pages 1-50

    Check Pages 1-50 of Fiqh Ibadah in the flip PDF version. Fiqh Ibadah was published by Bundy Hayani on 2021-12-03. Find more similar flip PDFs like Fiqh Ibadah. Download Fiqh Ibadah PDF for free.

  7. PDF Fiqh Al Ibadat

    Fiqh Al Ibadat By Hajja Durriah Aitah (shafi'i) Source: www.muhaddith.org •Introduction to the first edition Glimpse into the life of Imam Shafi'i rahmatullah alayhi. •The book of introduction to Fiqh •The book of Purification •The book of Prayer •The book of Fasting •The book of Zakat •The book of Hajj •End of book 1

  8. FIQIH IBADAH: Pengertian, Contoh dan Ruang Lingkupnya

    A. Pengertian Fiqih Ibadah. 1. Pengertian Fiqih secara bahasa. Secara bahasa, fiqih artinya: pemahaman, pemahaman yang mendalam. هو لغة: الفهم أو الفهم العميق. 2. Pengertian Fiqih secara istilah. Secara istilah, fiqih adalah: ilmu tentang hukum-hukum syar'i yang bersifat amaliyah, yang dihasilkan dari dalil-dalil hukum ...

  9. Assignment FIQH IBADAH

    Konsep taharah (bersuci) membahas tentang cara membersihkan diri dari najis untuk menunaikan ibadah. Air yang boleh digunakan untuk bersuci meliputi air hujan, laut, sungai, telaga, mata air, dan air ais atau embun. Benda-benda najis meliputi kotoran manusia kecuali air mani, serta bangkai binatang kecuali ikan dan belalang. Cara membersihkan bekas yang dijilat anjing atau babi adalah

  10. Fiqh Ibadat (SOLAT) worksheet

    Fiqh Ibadat (SOLAT) Loading ad... SITI SALWA BINTI HANAFI. Member for 3 years 5 months Age: 13. Level: Tingkatan 1. Language: Malay (ms) ID: 297368. 07/07/2020. Country code: MY. Country: Malaysia. School subject: Pendidikan Islam (1061936) Main content: Kefahaman Solat (1128067) Baca dan jawab semua soalan!!!!! ...

  11. FIQH AL-IBADAH (Latihan)

    FIQH AL-IBADAH (Latihan) 1. Multiple Choice. Apakah maksud bersuci dari sudut istilah syarak? 2. Multiple Choice. 3. Multiple Choice.

  12. Fiqih Ibadah: Definisi, Prinsip, hingga Dalilnya

    Definisi Fiqih Ibadah. Menurut etimologi, kata fiqih (اْلفقهِ) berasal dari bahasa Arab yang berarti pemahaman atau pengetahuan, baik itu secara mendalam maupun dangkal. Smentara itu, secara istilah, fiqih mengacu kepada ilmu yang membahas masalah-masalah hukum Islam yang praktis.

  13. (DOC) Assignment fiqh islam

    Assignment fiqh islam ... Najis Menurut istilah syariat Islam yaitu suatu benda yang kotor yang mencegah sahnya mengerjakan suatu ibadah yang dituntut harus dalam keadaan suci seperti shalat dan thawaf. Misalnya seseorang yang akan mengerjakan shalat sedangkan pada badan, pakaian, atau tempat shalat itu terkena air kencing, atau kotoran ...

  14. Taharah interactive worksheet

    Country code: MY. Country: Malaysia. School subject: ibadat (1123251) Main content: Pilih jawapan yang betul (2009918) From worksheet author: sila jawap soalan dengan betul. Other contents: kerja rumah. Loading ad...

  15. PDF Rencana Pembelajaran Semester Mata Kuliah Institusional

    1. Pengertian Fiqh 2. Sumber Hukum Islam 3. Ruang Lingkup Fiqh 4. Pengertian Fiqh Ibadah 5. Ruang Lingkup Fiqh Ibadah Kajian literatur Cooperative Learning Problem Solving Mahasiswa melakukan kajian materi melalui bahan yang ditelah ditentukan dan yang mereka cari sendiri dari berbagai literatur, baik tertulis maupun elektronik. Thonthowi, dkk,

  16. Asas Feqah: Pengenalan & Perbezaan Pandangan Mazhab

    Ilmu agama Islam adalah amat luas tetapi ia boleh dibahagikan kepada 3 pecahan yang besar: 1. Tauhid (akidah) 2. Feqah (ibadat) 3. Ihsan (akhlak) Semua ilmu ini penting dan perlu dipelajari oleh seorang mukmin dan dimulai dengan ilmu akidah tauhid. Ini kerana jikalau akidah kita tidak betul/benar maka segala amal ibadah kita tidak diterima lagi.

  17. PDF Chapter A1 Introduction to Islamic Muamalat Learning Outcomes A1.1

    Fiqh Jinayat It is known as criminal law of Islam. This area deals with major offences like illicit sex (zina), theft (sariqah), murder, etc. Fiqh Muamalat The rulings governing commercial transactions between the parties involved. 1.1.2 Objective of Shariah (Maqasid al Shariah) Maqasid is the Arabic word for goals or purposes. In Islamic ...

  18. Fiqh Ibadah

    Fiqh Ibadah Fiqh Ibadah Membatalkan Mengikuti . 163819 25-02-2019 Saat Shalat Mendapatkan Setetes Darah Di Bajunya, Apakah Shalatnya Dihentikan? 25-02-2019 Menyaksikan : 53432 syarat-syarat salat Daftar Masuk Membuat Akun Baru. Email. Pasword. Masuk Membuat Akun. Tidak Mungkin Masuk Di Akun Anda? ...

  19. Fiqh al-Awlawiyat ; Dan Kepentingannya Kepada Umat Islam Mutakhir Ini

    Apabila dihubungkan menjadi Fiqh al-Awlawiyat, ia bermaksud kefahaman dalam membezakan hukum ke arah yang lebih utama, lebih unggul dan lebih penting. Secara ejaan, Fiqh al-Awlawiyat tidak wujud di dalam al-Qur'an dan al-Sunnah, akan tetapi secara maksud dan konsep, ia wujud secara jelas di dalam kedua-dua sumber mulia tersebut.